Solo Backpacking ke Bali 4 Hari 3 Malam

by - October 13, 2018

Bermodalkan menang giveway tiket PP Jakarta Bali, akhirnya gue ke Bali untuk yang pertama kalinya!!!! Haha. Iya, pertama kali! Ini terdengar norak banget sih, tapi beneran ini. Ketika setiap sekolahan study tour atau perpisahan ke Bali, gue belum pernah ke Bali haha. Tapi akhirnya bisa ke Bali dan gratis XD

Penerbangan Jakarta - Bali memakan waktu 2 jam, gue tiba di Bali pukul 3 sore dan langsung menuju ke penginapan gue di Sanur. Dari bandara Ngurah Rai menuju ke Sanur memakan waktu kurang lebih 30-60 menit. Loh kok memilih stay di Sanur? Iya, jadi gini, gue emang udah pengen banget ke Nusa Penida dari kapan tau, nah untuk menuju ke Penida itu kita harus naik speed boat dari Pelabuhan Sanur.



DAY 1 (Pantai Karang, Pantai Sanur, Sanur Night Market)

Gue stay di Prasanthi Sanur Bedrooms, tempatnya enak banget sih. Strategis! Dari hostel gue cukup jalan kaki untuk menuju ke pantai. Dan juga dekat hostel banyak minimarket 24 jam jadi aman kalau mau jajan dan ambil uang. Gue sampai di hostel kurang lebih jam 4, gue istirahat sebentar dan langsung menuju ke pantai karang dengan berjalan kaki.


Karena lapar dan malas makan berat, gue akhirnya ke minimarket sambil beli snacks. Sesampainya di Pantai gue duduk dan langsung ngemil haha. Cuma modal maps, gue berpindah dari pantai karang ke pantai sanur. Gue cuma sebentar di pantai karang, karena ramai banget dan gue sendirian jadi malas aja, sedangkan di pantai sanur sepi banget cuy. Gue menikmati aja suasananya, walaupun sunsetnya bukan di sana ternyata.



Kisaran pukul 7, Bali baru mulai gelap dan gue balik ke hostel karena udah laper parah. Gue cari makan sekitar hostel banyak yang jual babi. Gue nggak akan beli makan, di tempat orang jual babi karena gue takut aja. Akhirnya gue beli pop mie di minimarket dan balik ke hostel.

Sindu Night Market, nama lokalnya Pasar Malem.
Jam 8, gue udah selesai makan. Hostel sepi. Penghuni kamar pada melancong, dan gue juga nggak mau kalah dong. Akhirnya gue ke Sanur Night Market dengan berjalan kaki kurang lebih 15 menit, kaki gue agak pegel sih sebenernya. Tapi yaudahlah ya, gue irit sama uang haha. Sesampainya gue di Sanur Night Market atau sebut saja pasar malam hahaha, ternyata banyak makanan halalnya cuyyy. Nyesel beli pop mie tadi. Di karenakan gue kenyang, akhirnya gue memutuskan buat beli jus mangga dan membeli nasi untuk sarapan esok hari karena gue akan berangkat subuh menuju ke pelabuhan.





DAY 2 (Nusa Penida; Angel Bilabong, Broken Beach, Kelingking Beach)

Kisaran jam 5 gue udah bangun, gue pakai alarm namun cuma gue getarin aja. Karena takut satu kamar bakalan bangun haha. Gue segera mandi, beruntungnya gue udah packing dari malam jadinya usai mandi tinggal beres-beres dan check out. Dari hostel gue segera pesan gojek untuk menuju pelabuhan sanur, sebenernya gue liat dari maps cuma 15 menit jalan kaki. Tapi gue nggak yakin dan takut kesiangan akhirnya gue naik gojek dan ternyata lumayan jauh haha. Untung gue naik gojek jadinya gue nggak kesiangan.


Untuk cerita lengkap Nusa Penida gue bagi di part selanjutnya ya.

DAY 3 (Kuta, Makan sekitar Hostel)

Jam 3, gue menuju pelabuhan Nusa Penida karena takut ditinggal boat haha. Akhirnya gue menunggu kurang lebih 1 jam untuk naik boat. Jam 4 boat gue kembali menuju ke sanur, ombaknya lumayan besar dan cukup buat gue deg-degan karenanya. Asli sampe gitu banget sih. Tapi gue tidur kisaran 15 menit, jadi nggak terlalu berasa sih.

Dan setelah 45 menit perjalanan dari Nusa Penida, akhirnya gue kembali di Pelabuhan Sanur walaupun bukan di tempat awal gue naik. Gue langsung pesan gojek dan menuju ke hostel gue di Kuta, yaitu Gong Corner Hostel.

Karena badan gue masih sakit-sakit dan hasil gatal-gatal yang ditinggalkan binatang di Penida membuat gue memutuskan untuk istirahat di hostel dan sekaligus menunggu teman gue karena kebetulan teman gue lagi di Bali. Akhirnya gue cuma makan-makan aja dan jalan di sekitar Jl. Legian untuk sightseeing.

DAY 4 (Padang-Padang Beach, Uluwatu Temple, Watching Kecak Dance)

Mulanya gue bingung kalau sendiri, mau kemana. Sampai akhirnya, seseorang dari instagram mengontak gue lewat instagram dan mengatakan dia akan ke Bali. Sampai akhirnya kita memutuskan untuk menuju ke Uluwatu. Ah iya, namanya Wulan. Kita kenal hanya sebatas dari instagram dan kebetulan sama-sama tinggal di Depok tapi malahan ketemuan di Bali. Unik banget hidup itu.

Jam 9 gue baru keluar dari hostel dikarenakan gue mager (sangat). Gue pun keluar untuk beli sarapan sekaligus laundry baju. Dan dari jam 9 sampai jam 2 waktu gue nunggu Wulan (waktu itu dia dari Lombok) gue cuma tidur di hostel (this is why I love to travel alone, I can do anything I want).

Oke jam 2 kita ketemuan di hostel gue dan langsung menuju ke Jl. Legian untuk sewa motor. Gue dapet motor seharga 80rb 24 jam, kebetulan gue besok mau jemput temen gue jadi gue ambil aja karena pengen buru-buru. Gue yang bawa motor karena Wulan nggak bisa bawa, kita makan siang dulu di bakso bujangan kebetulan gue lagi pengen banget bakso haha *thanks to Wulan!*


Bermodalkan maps, Wulan mengarahkan jalan menuju ke Uluwatu Temple. Dari Kuta menuju ke Uluwatu memakan waktu kurang lebih 1 jam perjalanan (karena kita sempat berenti di mini market). Kita sempet nyasar pada awalnya, kita malahan nyasar ke Padang-Padang Beach karena terlewat haha. Akhirnya gue dan Wulan mampir ke Padang-Padang Beach ini sebentar dan kembali ke tujuan utama kita yaitu Uluwatu Temple.

Padang-padang beach
Pura Uluwatu
Ternyata, kita tadi udah hampir sampai di Uluwatu Temple. Tapi kita malahan ikut maps dan akhirnya nyasar haha. Biaya masuk Uluwatu Temple ini untuk lokal dikenakan harga Rp20.000/orang sedangkan turis internasional Rp30.000/orang. Bedanya nanggung banget haha. Jadi, kita mulanya pengen banget nonton Tari Kecak dan ternyata tiketnya sold out! Parah. Emang ramai banget sih hari itu. Akhirnya dengan usaha, kita bisa masuk haha ini rahasia perusahaan. Untuk biaya nonton tari kecak dikenakan Rp100.000/orang.


Usai menonton tari kecak, gue kagum banget asli. Sampe hostel pun gue masih nontonin video tari kecak. Asli, what a mesmerizing. Suka banget mau nangis. Sampe sekarang pun masih kebayang, sekeren itu!!!

DAY 5 (Karang Boma Cliff)

Jam 5 subuh gue memacu motor gue dari hostel ke bandara untuk jemput temen gue, bermodalkan maps nyetir subuh-subuh, nggak tau jalan, untung motornya scoopy jadi enak dibawanya. Perjalanan sampai ke bandara aman terkendali, kecuali pas mau sampai bandara, gue malah sempet nyasar karena bingung sama arah maps nya. Setelah berulang-ulang mahamin maps, akhirnya gue puter balik dan ketemu sama temen gue haha. Untuk cerita di karang boma nya nanti dipisah ya!



Kenapa di judul 4 hari 3 malam sedangkan gue nulis di sini sampai 5 hari?? Karena karang boma ini sebenernya satu arah dengan Uluwatu, tapi kemarin gue nggak ke sini. Dan hari ke 4 pun, paginya gue gabut. Jadi saran gue kalau mau ke karang boma itu dari pagi, bisa ambil rute ke uluwatu mulai dari karang boma - padang-padang beach - pandawa beach - uluwatu (bagus di sore hari untuk sunset).

Itu aja pengalaman pertama kali gue explore Bali yang lagi-lagi sendirian, semoga bisa jadi pacuan kalian untuk yang mau ke Bali pertama kali. Tapi kalau kalian punya waktu luang, kalian bisa mampir ke ubud untuk relax dan juga melakukan yoga. Semoga bermanfaat!

You May Also Like

0 comments