Solo Backpacking 19 Days in Indochina (Vietnam, Cambodia, Thailand, Malaysia)

by - February 24, 2018


Jadi tanggal 3 Februari adalah tanggal yang bersejarah buat gue. Kalo Taeyang Min Hyorin nikah di tanggal segitu, gue personally melakukan perjalanan selama 19 hari menuju beberapa negara di Asia Tenggara. Meliputi 4 negara yaitu Vietnam, Kamboja, Thailand dan Malaysia. Dan 7 Kota yaitu Ho Chi Minh, Mui Ne, Siem Riep, Bangkok, Hat Yai, Penang dan Kuala Lumpur. Mulanya, gue gak tau plan gue apa. Yang pasti gue udah book tiket Jakarta - Kuala Lumpur sejak 12 Maret 2017, that's quiet a long time right? Untuk keberangkatan 3 February 2018. Nyaris satu tahun. Cuma tiket gue itu begitu aja, gue emang plan untuk keliling Asia Tenggara, tapi mulanya gue takut terbentrok uang karena bulan Juli gue abis dari Lombok dan Bima. Tapi tekad gue masih kuat, dan cobaannya juga berat. Keuangan keluarga agak bermasalah, belum lagi buat bayar kuliah. Gue sampe beli celengan dan menargetkan harus dapat setidaknya satu juta! Dan gue nabung dari gaji gue. Sampai akhirnya bulan Desember, tepatnya 5 Desember 2017 gue mengantongi tiket Kuala Lumpur - Ho Chi Minh dan Kuala Lumpur - Jakarta. Dengan total harga yang sangat sangat bisa dibilang murah, yaitu 600rb! Kenapa bisa murah? Karena gue minjem credit card senior gue, ka Heru. Makasih banyak udah bantuin kak! Jadi masih bilang keluar negeri mahal? Jadi gue dapet tiket PP seharga Rp750.000 in total.
Rute Perjalanan
Dan ternyata masalahnya bukan itu aja. Usai gue beli tiket, puter otak lah gue. Gimana caranya ngumpulin uang buat bertahan selama 19 hari, belum untuk hostel, makanan, dan juga tiket bus antar negara. Target gue setidaknya 2.5 juta ditangan pada bulan February nanti. Hitungan gue uang gaji Desember dan Januari bisa lah dapet 1.5 juta, sisanya tinggal gue mikir keras gimana dapetnya. Target celengan gue harus dapet setidaknya satu juta. Dan gue mulai rajin berjualan lagi biar dari uang itu gue bisa pakai buat nanti. Akhirnya, gue berhasil ngumpulin uang di celengan sebesar 800rb dan hasil penjualan gue mendapat keuntungan kurang lebih 700rb dalam satu bulan! Fantastis. Finally everything has been set well. 
Ben Than Market, Ho Chi Minh City
Masuk lah kuliah pada awal Januari untuk uas, ternyata liburan gue cuma sebulan yang biasanya nyaris 2 bulan. Terlebih lagi otomatis bayaran gue juga maju. Waduh lumayan juga muter otak, hampir kepikiran buat "ah apa udah aja ya?" tapi Alhamdulillah banyak jalan ternyata. Semua berjalan lancar sampe hari H.
Sebelum masuk border Kamboja
Gue udah book hostel pakai booking.com jadi gue bisa cancel kapan pun menyesuaikan jadwal gue yang berubah-ubah ini dan juga enaknya kita bisa bayar ditempat. Plan gue mulanya emang sangat-sangat gak tertata. Gabut men. Tapi inilah kelebihan dari solo travelling. Lo bisa melakukan apapun semau lo dan senyamannya lo tanpa perlu di otak-atik orang masalah jadwal. Dan selebihnya gue tertantang, berapa kuat nyali gue buat bertahan sendirian di negeri orang buat waktu yang lumayan lama.
Hua Lampong Station, Bangkok.

Mulanya gue agak "insecure" sama hijab gue. Gila men, gue keluar negeri yang mayoritasnya bukan islam. Dan gue pake hijab, rada takut juga kalo misalnya gue ditembak dijalanan or anything haha. Tapi jujur itu ketakutan gue. Mungkin gue merasa begitu karena mulanya gue mau mulai dari Myanmar, dan about muslim issue disana mengurungkan niat gue. Serem. Biar gimana gue masih mau hidup coy. Jadi Myanmar terpaksa harus gue hapus, padahal gue pengen banget ke Bagan :(

Hat Yai Junction Station
Orang sih terkadang nanyain gue kaya “Kok sendirian? Emang gak takut? Gak kesepian?”. Menurut gue sih kalo ini tergantung. Tergantung dari orangnya itu sendiri gimana. Pribadi gue sih enaknya jalan sendirian, gue jadi bisa bener-bener latihan mandiri, tanpa tergantung orang, gak perlu ngatur itinerary, tinggal jalan dan melatih diri sendiri untuk segala macam hal. Jujur gue ini kadang malu buat nanya ke orang, bahkan gue lagi makan di restoran aja gue malu nanya waiternya! Tapi dari sini gue banyak belajar, gue banyak mendapatkan pengetahuan setelah gue keluar dari zona nyamannya gue. Gue ngerasain jadi minoritas selama beberapa hari, dan gue sangat bersyukur gue ketemu banyak orang baik selama perjalanan gue.

Padang Besar Station, Perbatasan Thailand dan Malaysia.
Jadi ini adalah sekitar cuplikan aja kenapa gue bisa melakukan solo backpacking to southest asia. Dan budget yang gue bawa kurang dari 2.5juta untuk keliling 4 negara selama 19 hari. Nanti gue akan bikin postingan khusus biaya pengeluaran gue. Intinya kalo  lo mau develop yourself more, you should go out from your comfort zone. Semoga bermanfaat!

You May Also Like

10 comments

  1. Wow..awasome, berkhayal pun saya belom berani, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha berkhayal dulu aja mba, jalan jalannya kemudian XD

      Delete
  2. Next story nyaa ditunggu! Bener-bener idaman banget deh solo travelling ini. Entah gimana cara dapet izinnya dari ortu, hahaha. I envy you! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah, mungkin ortu udah kasih kepercayaan penuh jadi harus di manfaatkan dengan baik.. hihi XD

      Delete
  3. Ya ampunn, kamuhh luar biasa sekali kakakk. Apalagi 2.5jt buat 19 hariiii, woww!

    ReplyDelete
    Replies
    1. menghilangkan stereotype yang mengatakan ke luar negeri itu mahal mba. hihi

      Delete
  4. Ya ampum mbak murah banget:( jadi pengennn

    ReplyDelete