Itinerary Liburan di Bangkok 6D5N | Masuk Wat Pho Gratis! (Story, Tips and Trick Part 2)

by - April 30, 2018


16 Februari 2018 (Phra Athit Street, Santichaiprakarn Park, Thammasat University Grand Palace, Coin Museum, Wat Pho, Terminal 21)
Hari ini gue harus check out dari Stay With The Mixx Hostel dan berpindah ke Stay With The Mixx di kawasan Nana. Baca juga: Itinerary Liburan di Bangkok 6D5N | Dinner On Cruise (Story, Tips and Trick Part 1) Gue sebelumnya udah janjian sama temen dari couchsurfing untuk ketemuan hari ini. Seperti biasa, gue menunggu sarapan dulu dari hostel ini. Kemudian setelah kenyang gue langsung jalan menuju Phra Athit Street. Tau ini sih karena rekomendasi Ka Bella buat viist Santichaiprakarn Park, tempat syutingnya Seven Something. Gue jalan sendirian, berteduh dan menikmati suasana di sekitar walaupun panas. Tapi nyaman. Duduk di pinggir Chao Phraya River sampe bosen. Kemudian, perut gue udah bunyi lagi. Haha. Selama di Bangkok, makan di Sevel menurut gue udah paling aman, karena ada logo bulan bintang yang berarti halal.







Setelah beli nasi, gue memutuskan untuk jalan kaki lagi menuju Thammasat University buat numpang makan dan niatnya mau lanjut ke Grand Palace. Gue makan di samping lapangan luas persis kayak di film-film Thailand, sambil makan sambil ngerenung. Jam hampir menunjukkan pukul 12, panas banget. Tapi gue gak mau buang waktu dan akhirnya gue melanjutkan perjalanan menuju Grand Palace, tapi berhubung penuh dan terlalu banyak orang, gue memutuskan buat balik ke hostel.

Menyelinap menjadi mahasiswa gadungan di sini.





Pegel juga ternyata setelah keliling dengan berjalan kaki, sampe akhirnya gue duduk di pinggir jalan dan menunggu balasan temen gue dari Couchsurfing namanya Tanya. Setelah istirahat kurang lebih 20 menit, akhirnya Tanya datang! Kita langsung menuju Khaosan Rd buat beli Thai tea, butuh yang dingin-dingin karena cuacanya terik banget, dan sekaligus langsung balik ke hostel untuk gue check out.


Gue masih bisa menggunakan fasilitas hostel seperti wifi dan ruangan untuk ngadem. Kita ngobrol banyak tentang pengalaman dia dan gue juga. Anyway, si Tanya ini Englishnya lancar dan fasih! Jadi gue gak bingung saat ngobrol. Dia ngajak gue buat ke Wat Pho, dan gue bilang “i didn’t have much money left.” Sampe dia bilang, kita coba aja masuk ke warga lokal. Dia ngajakin gue buat belajar sedikit kata-kata bahasa Thailand. Yang gue inget cuma kraun ma (very hot) dan khonthaikha (i’m tired). Hahaha sisanya gue gak inget.




Kita jalan kaki dari hostel gue, dan berhenti di Coin Museum sebentar. Melihat sejarah uang koin di sini, sekaligus melihat beberapa foto dan sejarah mengenai mendiang Raja yang meninggal pada tahun 2016. Raja yang sangat dihormati dan sangat dicintai oleh rakyatnya. Gue cuma sebentar aja dan langsung ke Wat Pho.


Suasana di Grand Palace saat Raja Bhumibol Adulyadej meninggal di tahun 2016.

Gue lanjut ke Wat Pho dengan berjalan kaki di bawah terik sinar matahari, antrian wisatawan mancanegara rame banget. Gue dan Tanya lewat di jalur warga lokal dan lolos coyyy!!! Suasana disini bener-bener rame dan antri parah di karenakan sedang Chinese New Year, dan banyak sekali perayaannya. Gue mengelilingi Wat Pho berdua dengan Tanya, Tanya sambil menjelaskan sejarah Wat Pho yang dia tau. Akhirnya gue meliat patung Buddha yang lagi tiduran, asli itu besar banget dan yang penting gue masuknya gratis xoxo. Thanks to wajah Asia ini.





Dapat minum gratis!
Patung Buddha Tidur

Can you spot rupiah?


Gue mulanya mikir kalau Wat Pho ini kecil, ternyata besar juga ya! Gue udah keliling-keliling, udah duduk, udah pegel, gue nanya ke temen gue "kita muter-muter ya?" "engga kok, kita berada di tempat yang beda, dan emang Wat Pho termasuk cukup luas." begitulah perbicangan kita kalau di translate pakai bahasa Indonesia. Saran gue, kalau kalian mau coba masuk ke Wat Pho secara gratis, modal utama itu "NEKAD" kedua kalian pasang muka kalian yang sok acuh dan jangan terlihat panik. Tenang aja gitu, dan jangan terlihat bingung sama sekali. Nanti malah ketauan kalau kalian itu turis.






Kisaran jam 4, kita keluar Wat Pho dan perut lapar. Nyari makan di sevel dan makannya di halte bus. Seru banget. Dan gue balik ke hostel untuk mengambil tas gue dan langsung pindah ke hostel gue yang lain, di Fun Wan Hostel. Gue di anterin sama Tanya sekaligus di ongkosin, baik banget doi mau nganterin padahal rumah dia cukup jauh dari tempat gue stay.

Supir bisnya cewek!
Selesai istirahat sejenak di Fun Wan Hostel, (Baca Juga: Rekomendasi Hostel Murah di Bangkok) Tanya ngajak gue ke Terminal 21 untuk makan malam, seru sih Mallnya. Mall disini unik, karena setiap lantai memiliki tema yang berbeda, dari di Dubai, California, dll. Unik pokoknya.




Gak kerasa udah jam setengah 10 malam, gue dan Tanya berpisah di Terminal 21 ini. Dia harus naik BTS dan gue harus jalan kaki lagi dan balik ke hostel. Hari ke 3 gue ini gak kalah asik ternyata.

17 Februari 2018 (Chatuchak Weekend Market)
Di karenakan gue booking hostel di Stay With The Mixx cuma satu hari, jadi gue harus check out hari ini. Gue pindah ke Pop Art Hostel, mulanya tau hostel ini dari Agil, karena dia bilang hostel ini dekat stasiun Hua Lampong dan dekat Chinatown, di karenakan banyak yang titip tas serut dan mengharuskan gue balik ke Chinatown. Dan akhirnya gue menghabiskan 2 malam untuk tidur di Pop Art Hostel (Baca Juga: Rekomendasi Hostel Murah di Bangkok).

Naik MRT ke Chatuchak Weekend Market!

Waktu check in sebenarnya pukul 2, di karenakan gue janjian sama Mba Aam (kenal lewat couchsurfing) untuk ke Chatuchak hari ini, gue cuma titip tas dan segera bergegas ke Chatuchak Weekend Market. Gue naik MRT dari Hua Lampong menuju ke stasiun Chatuchak Park. Setelah whatsappan, akhirnya ketemu juga Mba Aam! Baru banget nyampe, gue udah excited banget buat cerita banyak. Mba Aam nyuruh gue beli coconut, dan bayarin gue. Hahaha. Sebenernya Mba Aam udah kirim message gue dari gue di Kamboja, tapi di karenakan jadwal kita beda terus, akhirnya baru bisa ketemu di Chatuchak Market ini. Ternyata Mba Aam juga udah janjian sama temennya (dari couchsurfing juga) namanya Musuma dari London.



Gue, Mba Aam, Musuma.



Kita makan siang dulu di salah satu makanan halal yang ada di tengah-tengah Chatuchak Market, yaitu Saman Islam dan di traktir Musuma, whatta another lucky day. Tapi sayangnya, Mba Aam langsung pamit karena sore nanti Mba Aam bakalan balik ke Indonesia. Gue lanjut keliling Chatuchak bareng Musuma, bantuin dia nyari Sepatu di karenakan sepatu dia udah rusak, sekaligus gue beli oleh-oleh buat orang di rumah. Kita ngobrol banyak banget sampe gue sadar, sepertinya udah mengelilingi Chatucak Weekend Market ini, kaki gue pegel asli. Hahaha. Gak engeh, ternyata udah jam 5 sore, akhirnya kita pisah dan balik ke hostel masing-masing.




Gue langsung balik ke hostel karena capek banget setelah mengelilingi nyaris semua spot di Chatuchak, usai istirahat gue langsung mandi dan gue ngerasa gatel-gatel sampe merah gitu. Gue mikir apa yang salah sama makanan gue selama di sini ya? Perkiraan gue sih gak cocok sama airnya. Dan akhirnya gue nelfon orang rumah, di suruh beli susu. Langsung jalan ke sevel deh, dan tenang... susunya halal dan aman.

You May Also Like

14 comments

  1. Menyenangkan sekali bisa liburan di Bangkok. Pengen...

    ReplyDelete
  2. Mengelilingi Wat Pho dan melihat patung Budha, hingga perjalanan lainnya bisa banget nih mbak dibuat jadi novel. Karena kisahnya seru dan unik

    ReplyDelete
  3. im so gonna go to saman islam kalo nanti ke thailand. apakah resto halal di sana cukup banyak kak?

    ReplyDelete
  4. Jadi pengen ke Bangkok juga deh

    ReplyDelete
  5. Wah..lanjut lagi nih jalan-jalannya.. Pasti puas banget dong nya bisa jalan-jalan selama 6 hari gitu..aku lihat foto-fotonya juga keren

    ReplyDelete
  6. wah... bangkok selalu memyenangkan untuk dikunjungi. selalu ada lokasi seru untuk dijadikan lokasi foto foto. makanannya juga selalu ada yang baru

    ReplyDelete
  7. aku baru berencana untuk jalan berdua aja ama anak gadisku, kayaknya ini bisa jadi pilihan kami. pengennya ke luar negeri tapi dekat saja dulu. ma kasih kak

    fotonya bagus-bagus

    ReplyDelete
  8. Tempatnya bagus ya, itu ada coin museum. Pasti banyak ya mbak coin2 zaman mereka dulunya

    ReplyDelete
  9. Foto-fotonya bikin yang baca blog ini serasa ke sana. Wah aktif di couchsurfing ya mbak? Ada tips tidak ya supaya ketemu temen yang "bener" kan skrng suka ada scam2 gtu hehe

    ReplyDelete
  10. Lama banget mba... Untuk cari kuliner yg halal gampang nggak mba

    ReplyDelete
  11. Wah asyik jalan-jalan... jadi pengen main ke thailand lagi :)

    ReplyDelete
  12. lain waktu ajak aku kesana ya kak, bisa lah ya kamu jadi guide aku hihi
    keren banget foto-fotonya dan informatif sekali, terima kasih ya.
    semoga sehat selalu dan bisa traveling lagiiii :)

    ReplyDelete
  13. Senang baca postx. Ini bisa jadi panduan traveling ke Bangkok nanti. Foto2 dlm tulisan ini mengandung magnet tuk berkunjung ke beberapa destinasi di Bangkok.

    ReplyDelete
  14. Okeh, gue bakal coba caranya next time kalau ke Bangkok lagi :))
    Muka gue kan udah kayak orang Thailand selatan lah yaaa.. hahahaha

    ReplyDelete