Riding Motorbike in Mui Ne (White Sand Dunes, Red Sand Dunes, Fairy Stream)

by - March 01, 2018

Alasan kenapa gue memilih untuk mengunjungi Vietnam? Tentu gue memilih negara yang ingin gue kunjungi karena ada alasannya. Yap, dan itu benar. Gue mempunyai alasan tersendiri untuk memutuskan untuk pergi berkunjung ke sini. Yang utama karena gue mau liat White Sand Dunes and Red Sand Dunes di negara ini. Berawal dari blog walking. Ternyata memang sebagus dan sekeren itu aslinya. Gue rasa emang banyak yang gak tau mengenai wisata Sand Dunes yang ada di Vietnam ini. Setiap orang nanya ke gue walaupun sebagian gak gue jawab. Tapi sebagian gue jawab kurang lebih gini:

"Mau kemana lu?"
"Vietnam."
"Ada apaan emang disana? Bagusan juga keliling Indonesia."
"Liat aja lah nanti." 

Nah jadi gitu kurang lebihnya. Gue tau Indonesia memang punya banyak destinasi yang menarik dan wajib di kunjungi, tapi jujur aja kita harus bisa melek juga liat negara lain. Gue juga mau coy keliling Indonesia suatu saat nanti. Tapi belum sekarang. Oke mari kita skip basa basinya.

White Sand Dunes
Gue dapet travel-mate kebetulan dari Backpacker Internasional di group facebook namanya Mba Ismi. Mba Ismi ini nyamain jadwal penerbangan gue sangking dia pengen ketemu gue pengen jalan bareng gue. Lalu kita tukeran nomor whatsapp dan sempet kontek-kontekan. Setelah menyamakan jadwal, gue mulai buat itinerary setidaknya agar jalan kita jelas dan teratur. Dan kita memutuskan untuk pergi ke Mui Ne di hari pertama kita landing di Ho Chi Minh. Berawal tadinya mau ambil tiket malam, tapi akhirnya kita ambil aman dan berhasil pergi menggunakan jasa tiket The Sinh Tourist pukul 2 siang dengan harga 99.000vnd. Murah kan? Tapi sayang. Ini bukan sleeper bus, cuma bus biasa. Tapi wes ora opo-opo yang penting sampe. Kita sampe di Mui Ne Budget Hills Hostel kisaran jam 7, lengkapnya bisa baca di sini mengenai hostelnya.

Ini Mba Ismi yang menemani gue explore Mui Ne
Kita juga udah berdiskusi buat menggunakan sewa motor dibandingkan buat ikut jasa tour yang disediakan. Karena gue mikir kalo sewa motor tentu lebih puas. Oke setelah itu, kita rental motor yang kebetulan lokasinya ada di samping hostel. Harga sewa motornya 140.000/vnd kita berdua patungan untuk sewa motor yaitu 70.000vnd/orang termasuk bensin 1 liter. (baca juga: Mui Ne Budget Hills Hostel)

Motor done. Dan berarti gue bisa langsung istirahat karena besok gue harus jalan usai sholat subuh. Karena gue beli simcard, jadi gue bisa gunakan maps sebagai penunjuk jalan. Kebetulan untuk yang bawa motor saat berangkat itu Mba Ismi, dan pas balik baru gue.

Bermodalkan maps, jalan emang cukup jauh sih. Mulanya emang mau ngejar sunrise tapi apalah daya gak kekejar. Udah keburu naik mataharinya pas kita dijalan. Berhubung emang jauh lokasinya, gue khawatir bensin. Eh sialnya malah kena scam! Kita berdua disuruh bayar 100.000vnd yang dia bilang half-full. Half-full ndasmu. Kesel juga gue. Karena saat dia ngisi, gue ga engeh. Dan tau-tau dia udah isi aja itu motor, padahal tulisan yang di mesin isi bensinnya belum di ganti jadi 0, masih bekas orang. Tapi yaudahlah. Udah terjadi juga.

Sunrise yang gue dapet saat diperjalanan menuju Sand Dunes
Dan akhirnya sampai di yang terjauh, yaitu White Sand Dunes. Ternyata, jatuh hati emang ga butuh alasan. Gue langsung jatuh hati pada pandangan pertama melihat hamparan pasir di depan mata gue. Setelah parkir motor gue dan Mba Ismi langsung berjalan menelusuri sekitar. Orang-orang menggunakan jasa jeep biar gak capek, lha gua mah travel in budget so harus menggunakan tenaga untuk keliling sekitar. Perkiraan sampe itu jam 6, dan udah sepi. Entah, apa gue yang dateng telat atau orang-orang emang gak ada yang berkunjung hari itu. Gue kurang paham. Intinya gue menikmati angin yang berhembus di pagi itu.

White Sand Dunes

 
Rasanya puas lari-lari di pasir, berasa di film gitu. Gak lupa foto-foto dan juga sending picture ke keluarga di rumah. Seneng banget emang rasanya. Kenapa? Ya karena Sand Dunes adalah tujuan utama gue, dan usaha gue untuk ngumpulin uang kesini akhirnya berhasil. Ada rasa puas? Tentu saja. Bahagia? Bukan main.



Dikarenakan matahari sudah mulai naik dan terik, suasana jadi rada panas haha. Walaupun masih panas pagi tapi tetap panasnya cukup menyekat karena itu di padang pasir. Dan akhirnya gue dan Mba Ismi memutuskan pindah lokasi ke Red Sand Dunes yang berlokasikan kurang lebih 20 menit dari lokasi White Sand Dunes.

Contoh papersign yang gue jual haha

Berbeda dengan White Sand Dunes, Red Sand Dunes lokasinya di pinggir jalan. Gak perlu masuk-masuk lagi sih, karena di pinggir jalan harus parkir di toko dan disuruh bayar parkir 10.000vnd ke tukang parkirnya. Oke gak masalah sih 10.000vnd. Yang masalah itu kena scam bensin doang, yang masih kurang ikhlas haha.


Red Sand Dunes


Karena belum sempet sarapan, akhirnya gue dan Mba Ismi memutuskan makan dulu. Kita beli nasi ini saat di Benh Tanh Market dan makannya baru di sini coba haha. Karena gue bawa abon, jadi kita beli cuma nasi putih aja. Pas lagi makan banyak diliatin turis lain tapi gue gak peduli karena gue laper #kehidupanhemat.

Makan, bang.
Kelar foto-foto mulanya mau ke Fisherman Village, tapi karena pas udah jalan kelewatan jadi males balik lagi. Dan juga gue harus check out jam 11, so yeah... Kita skip dan langsung ke Fairy Stream. Sesampainya di Fairy Stream, gue rada aneh sama ini jalanan. Kok ngelewatin kali (river). Wkwk, rasanya mikir udah jauh-jauh ke Vietnam kok malah jalan di kali (river), malah kiri kanan pohon berasanya di hutan. Hahaha. Oke lah ternyata setelah melewati kali tersebut, ternyata ada faedahnya. Ada pemandangan yang oke menurut gue. Kurang lebih kaya di gambar. Gue dan Mba Ismi gak bener-bener ngitarin lokasi karena males dan buru-buru. Jadi sekeliatannya aja.





Kemudian gue balik ke hostel dan siap-siap untuk check out dan menunggu bis untuk kembali ke Ho Chi Minh. Dibandingkan ikut tour, jalan ke lokasi tersebut dengan sewa motor menurut gue lebih berasa puasnya karena bisa berlama-lama di lokasi. Sedangkan kalo tour harus terburu-buru tapi enaknya gak perlu isi bensin dan kena scam kaya gue. Tapi kalo kalian mau ikut Tour, tenang aja. Hostel gue juga menyediakan jasa tour.


Fairy Stream
Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca. Semoga bermanfaat!

You May Also Like

7 comments

  1. Kayak pernah liat sih di variety show Korea, sama nggak ya? Bagus! Serasa nggak di Asia

    ReplyDelete
  2. Capek gak sih jalan kaki pas di White Sand Dunes? Aku pegel banget kayak gak sampe2, tapi beneran bagussss bangetttt ya White Sand Dunes. Gak nyesel ke sana.

    ReplyDelete
  3. Aku juga pengen ke Vietnam (lagi), tapi nggak terlalu minat sama White Sand Dune sama Red Sand Dune. Lebih tertarik buat eksplor kota-kotanya kayak Hanoi, Da Nang, Hoi An, Hue, Nha Trang.

    ReplyDelete
  4. Keren bgttt ada gurun pasir gtuuuu. Sumpah mbak fotonya jd kece badai. Btw kameranya apa mbak hhe. Oyaa, utk sewa motor gtu perlu sim internasional jg kan?? Dan grup backpacker internasionalnya namanya apa mbak. Keren bgttt gaya travelingnyaa..

    ReplyDelete
  5. Foto2nya keren mba...
    Itu gurun tapi ada aliran air nya yah..
    Trs sepertinya itu ga ngebul (berdebu) liat dari foto2 mba ga pakai masker
    Di Indonesia di jalan biasa aja Paka masker gmn kalo ketemu gurun
    Ckckc

    ReplyDelete

Newsletter

Labels