Free Destination in Cambodia Worth to Visit (One Fine Day Strolling by Bike)

by - March 21, 2018



Perjalanan darat dari HCM menuju Kamboja memakan waktu kurang lebih 18 jam, karena gue beli obat tidur jadi 18 jam gak terlalu berasa. Tapi yang berasa itu rasa lapar, seharian gue cuma makan roti kering dan sampai akhirnya gue kurus-kering. Selain itu, gue juga puasa ngomong selama 18 jam. Gimana engga? Gak ada yang bisa bahasa inggris di bis, jadi gue cuma bisa diam dan membisu. Mulanya ada yang ngajak gue ngobrol, tapi pake bahasa khmer karena gue gak paham jadi cuma bisa geleng kepala. Huft.

Yang membuat badan saya kering tapi jadi life saver.
Border Vietnam dan Kamboja, ada casino nya demi menghindari pajak. lol
Setelah berpegal-pegal ria di bis, gue sampai di Kamboja kurang lebih jam 12 malam, dan gue sendirian. Untungnya di  pemberhentian bus ada banyak tuk-tuk, tanpa pikir panjang gue langsung naik tuk-tuk menuju hostel gue yaitu Siem Riep Pub Hostel dan membayar $3. Memang lumayan mahal, tapi karena suasana udah sepi banget dan gue rada parno gue langsung setuju. Hari ke 11 ini gue habiskan seharian di jalan.


Esok paginya, gue buka maps lokasi mana aja yang paling dekat untuk di kunjungi. Yang pertama gue mau ke Kampung Muslim dan makan di Restoran Hj. Musa yang terkenal di kalangan para blogger, dan akhirnya 11 gue baru keluar dari hostel. Dari awal gue emang pengen banget sewa sepeda, dan pas banget! Gak jauh dari hostel ada sewa sepeda dan harganya $2 seharian plus dapet minum 1 botol.


Bermodal maps offline, gue mulai naik sepeda dan menuju Kampung Muslim. Selama gue backpacking 2 negara ini, gue selalu hunting masjid in case mencari makanan halal. Dan di Kamboja ini, berkali-kali gue blog-walking buat cari tau makanan halal, semuanya menyarankan untuk mengunjungi Restaurant Hj. Musa. Dari rasa ingin tahu itu akhirnya membawa gue untuk datang berkunjung kesini hanya untuk makan nasi setelah kemarin gak makan nasi sama sekali. Lokasinya emang agak masuk gitu, lho. Tapi masih strategis dan mudah ditemukan. Restaurant Hj. Musa ini berada tepat di belakang Masjid An-Neakmah. Di belakang masjid ini juga ada sekolah, ibaratnya kalo di Indonesia semacam MI gitu lah ya. Seneng banget ngeliat anak-anak ini.




Gue langsung masuk dan dapat sambutan hangat dari Hj. Musanya sendiri, dia langsung tau gue dari Indonesia (whatta blessing, karena gue dikira orang Malaysia terus). Dia kasih gue menu dan bertanya sedikit gue sama siapa dll. Dan gue ketemu sama anaknya Hj. Musa ini, namanya Nisa. Berhubung dia bisa berbahasa inggris, kita ngobrol banyak banget sampai gak sadar udah jam 4 aja, akhirnya gue pamit karena mau keliling lagi.




Seperti yang gue bilang sebelumnya kalau gue low budget, jadi gue cuma mau mengunjungi tempat-tempat yang gratis disini. Dari Kampung Muslim, gue mengendarai sepeda gue ke Wat Preah Prom Rath, dan keliling sebentar. Ada biksu yang lagi cukur-cukuran rambut, mulanya mau take picture of them, tapi gue gak enak jadinya gue urungkan niat gue.




Usai dari Wat Preah Prom Rath, gue menuju Angkor Night Market buat beli badge, harganya lumayan cuma $0.5, berhubung lucu akhirnya gue beli. Dibandingkan naik tuk-tuk, naik sepeda emang bener-bener opsi terbaik buat keliling Siem Riep ini, nyaman dan juga santai. Kalian bisa liat keramahan orang-orang di Kamboja ini, mereka murah senyum dan bener-bener welcome well banget ke setiap orang. Pokoknya sukaaa!




Setelah gue puas keliling di Pub Street, akhirnya gue memutuskan buat menuju ke Wat Damnak. Awalnya gue takut disuruh bayar karena gue harus masuk ke dalam gerbang gitu, tapi ternyata gratis kok. Banyak spot foto sebenernya, cuma gue males banget buat foto dan cuma keliling aja naik sepeda. Ada anak-anak lagi nongkrong, ngobrol dan juga banyak para biksu (yaiyalah, namanya juga temple). Pohonnya juga rindang, jadi suasana disini gak terlalu panas.






Karena capek keliling, gue pun mulai haus. Akhirnya gue mengendarai sepeda gue lagi kembali ke Angkor Night Market buat nyari minum yang murah dan mengenyangkan. Jiwa kemerkian gue keluar, gue keliling buat ngebandingin harga satu dan yang lain haha. Tapi harganya relatif sama, dan yang paling murah itu beer. Dan gue beli mangga. Iya. Gak nyambung emang. Duduk deh gue akhirnya sambil nungguin jus mangga gue dan nyantai sebentar.




Gak lama kemudian, gue memutuskan buat balik ke hostel walaupun baru kisaran jam 6, karena gue rada malas aja buat keliling lagi (re: takut khilaf, duit gue lumayan abis banyak disini). Walaupun cuma sehari, dan gak sempet ke Angkor Wat, Kamboja jadi negara favorite gue. Thanks to the local because they are too kind af. 2 temple tadi Wat Preah Prom Rath dan Wat Damnak bisa kalian kunjungi secara gratis! Semoga bermanfaat.

You May Also Like

21 comments

  1. Melihat bangunan seperti pura gitu berasa jalan2 di Bali ya, hehehe. Tapi kalau lihat jalan macet plus sampah. Gak jauh beda sama derah kumuh di kota2 besar seperti di ibukota asean

    ReplyDelete
  2. Akh perjalanan hatis yang mengasyikan. Aku juga mau deh kapan bisa jalan sendiri. Tapi memang prepare kudu matang ya terutama untuk urusan mau kemana, dimana dan kapan. Hatur Nuhun sharingnya kakak

    ReplyDelete
  3. Seru banget pastinya ya mbak. Kepengen deh bisa jalan2 ksana. Mau kunjungi Kampung Muslim

    ReplyDelete
  4. Di Kamboja ternyata ada juga Kampung Muslim ya Mba.. Jadi pengen ke sana.. Tapi saya gak berani ala backpaker, kalo melalui travel ada gak ya yg memiliki itinerary ke Kamboja?

    ReplyDelete
  5. Wah, seru banget bisa jalan-jalan di Cambodia pake sepeda. Gak terlalu capek. Tapi sekaligus juga olahraga. Banyak juga ya tempat unik yang bisa didatengin. :)

    ReplyDelete
  6. Wah seru sekali cerita perjalannya. Sebenarnya saat berku jung ke HCM tajun kemarin kepikiran tuk lanjut ke Kamboja. Tapi ditakut takutin ma teman teman di Makassar katax orang Kamboja ekstrim. Tp setelah baca postingan ini, ternyata orang kamboja ramah ramah ya?

    Moga kelak aku pun bisa nyampek ke restoran H. Musa.

    ReplyDelete
  7. Kalau kampung muslim...malah enak mau pesan makanan ya..gak ragu lagi kehalalannya...,kalo laperrr tinggal beli.

    ReplyDelete
  8. Kebayang 18 jam jadi org bisa.. hahaha.. memang hanya hj. Musa kah yg halal masakannya disana? Dr dulu mau ke vietnam ga jadi mulu. Semoga tahun ini bs pergi kesana. Aamiin

    ReplyDelete
  9. aku lom pernah ke kamboja,ternyata ada ya kampung muslim disana? seru juga kayaknya ya.. makasii infonya ya mbak

    ReplyDelete
  10. Kalau melihat ada yang travelling gini, jadi pingin juga ngerasain travelling kelilingan apalagi kalau backpackeran yah, pasti seru.

    ReplyDelete
  11. Tempat yang indah ya mba... Salut deh sendiri keliling keluar nergri, negara orang semangat ya

    ReplyDelete
  12. Saya perhatikan kalau dari lingkungan sekitar, Kamboja sama ramainya dengan di Indonesia ya.

    Semoga next trip bisa mampir ke Angkor Wat ya..

    ReplyDelete
  13. Aku dulu dan teman-teman bertujuh di Siem Reap menyewa mini bus dan driver-nya untuk dua hari. Makannya dua hari di dekat masjid An Neakmah itu. Pesen makanannya pun pada sharing biar hemat haha.

    ReplyDelete
  14. Kemudian aku jadi kangen Cambodia, hiks.

    ReplyDelete
  15. arghhh kambodja.... aku ga bisa masuk sana... kemarin karena keabisan duit.. hahaha.. next destination kesana aah.. nemuin tomb raider.. eh disana kan ya mba??

    ReplyDelete
  16. Wah lumayan ya 18 jam diem hehehe. Ternyata ada kampung muslim di sana. Ntr bisa tuh mbak diulas jadi satu blogpost ttg kampung itu. Btw mbak solo traveling ke sana? Gk ada tmn?

    ReplyDelete
  17. Cakep. Saya blm punya nyali solo backpacker. Jangankan ke LN dlm Negeri Aja Juga gak berani. Pernah tapi lbh pilih gak sendiri. Saya sdh keliling 30 prop di Indonesia betangkatnya Aja sendiri tapi di Kota tujuan afa kontaknya

    ReplyDelete
  18. iihh seru banget, masyarakatnya bener-bener pada ramah ya di sana.. kebayang asiknya sepedaan di sana sambil menikmati pemandangan yang cantik

    ReplyDelete
  19. Wah seru ya..:) Emang paling ga nyaman di jalan saat traveling ke negeri orang tuh kalau ga ada yg bisa bahasa inggris hehe.. Bingung mau bertanya juga :D

    ReplyDelete
  20. Seru ya mbak bisa jalan2 ksana. Jadi kepengen juga deh ksana. Doain yaaa 😅

    ReplyDelete
  21. Kece banget kaka ini.backpaker ke negeri orang. Kapan kapan ajak akulah kak hehehe

    ReplyDelete

Newsletter

Labels