Backpacking Singapore-Melaka-KL Story ( DAY 5 = Batu Caves, Muzium Telekom, KL Forest ECO Park, KL Tower, Pasar Seni )

by - December 03, 2017



So ini adalah hari terakhir gue dalam perjalanan kali ini. Yap, setelah 5 hari menjelajah ke 2 Negara dengan budget yang setipis-tipisnya serta nekad yang kuat. Antara senang dan juga sedikit sedih karena masih belum mau pulang namun tiket sudah di booking alhasil harus banget pulang. Untuk hari terakhir ini bisa dibilang gue bangun pagi banget. Entah karena gue gak bisa tidur (padahal gue capek) atau karena kamarnya panas dan bikin gue sedikit kurang nyaman. Gue bangun jam 5 dan langsung bergegas mandi. Karena sumpah gue gak bohong, panas banget. Bahkan usai gue mandi, gue masih ngerasa gerah. Gue janjian sama Aida, temen gue dari couchsurfing yang hari ini kita menjadwalkan untuk bertemu dan dia bilang mau nganterin gue ke Batu Caves. Yuhuuuu! Selesai gue mandi dan sholat, btw gue sholat duduk diatas kasur karena lapak dibawah gak muat untuk dipake sholat. Dan ada bule dari Jerman dia itu cerita kalau dia emang tertarik sama kebudayaan islam, kita ngobrol sebentar usai dia ngeliat gue sholat. Jadi dia ini guru selama beberapa tahun, lalu uang hasil ia ngajar, dia pakai untuk travelling. Dia udah hari ke 30 saat di Malaysia, dan dia bilang mau ke Indonesia nantinya.

Jalan sendirian, pagi-pagi buta. Melawan rasa mager.
Gak berasa ngobrol udah jam 6 aja, padahal gue janjian di KL Sentral Station itu jam 6 haha. Tapi guys, gue itu sebenernya masih takut keluar karena masih gelap. Dan gue beraniin aja buat keluar sendiri. Gue check out dan langsung berjalan ke stasiun pasar seni karena itu yang paling dekat dari hostel gue. Gue jalan, sendirian, bawa tas tenteng, tas gemblok. Wah parah deh hahaha. Tapi kan gak mungkin jalan-jalan hari ini bawa tas banyak gitu? Tenang. Di stasiun KL Sentral ada penyewaan loker jadi kalian gak usah ribet-ribet bawa tas banyak. (Baca juga: Penitipan Tas di KL SentralStation)

Aida. Malaysian friend from Couchsurfing.
Sesampainya gue di KL Sentral, temen gue belom sampe. Hahaha, ternyata gak cuma orang Indonesia yang punya kebiasaan ngaret ya. Gue nanya ke dia via whatsapp, kalo mau beli air hangat dimana? Karena gue belum sarapan dan mau nyeduh energen. Setelah dikasih tau, gue langsung ke lokasi tersebut dan nyeduh energen. Tadinya mau bayar, eh kata masnya gratis. Lumayan laaah. Gak lama, temen gue sampe dan dia ngajak gue sarapan dulu di McD yang ada di stasiun. Usai makan langsung bergegas ke batu caves. First impression gue di sini cuma satu, bau pesing. Haha serius. Tapi, gue terkesan banget liat batu caves nya. Asli besar banget. Gue naik keatas, foto-foto dan jangan lupa instastory.





Selesai liat-liat di atas gua turun, temen gue beliin gue minum. Thanks so much, Aida! Kita langsung buru-buru jalan lagi menuju KL Tower, kali ini dia yang ngasih tau gue jalan. Gue gak perlu lagi deh pake peta hari terakhir ini, udah muak gue liat peta berasa kaya dora tanpa si boots, hampa. Dan jalan ternyata jauh juga, rasanya kaki gue itu mau copot haha. Parah asli. Selama 4 hari sebelumnya selalu jalan, nyasar dan segala macamnya. Dan di hari terakhir juga jalan, walaupun gak nyasar. Salahnya, gue gak bawa salonpas atau balsem.




Karena kebanyakan jalan dan akhirnya perut gue mulai “demo” alias minta di isi, gue langsung bilang ke Aida kalo kita cari makan. Dan setelah keliling-keliling buat hunting makan. Akhirnya gue memutuskan buat beli Mie Goreng dan Teh Tarik. Enak ternyata teh tariknya coy. Selesai makan, kita langsung bergegas menuju ke KL Tower.




Aida ngeguide gue dan juga berusaha buat bentu jelasin gue, wajar banget kok kalo orang lokal itu lebih tau dari traveller. Kenapa? Karena traveller udah hunting sebelumnya, dan gue pernah kaya gitu disaat gue lagi meet up sama orang Malaysia di Indonesia. Anyway, perjalanan dari tempat gue makan ke KL Tower itu lumayan jauh, dan juga kebetulannya lewatin Muzium Telekom. Gue gak masuk, cuma foto-foto di depannya aja dikarenakan waktu terbatas. Fyi, gue itu harus flight sekitar jam setengah 9 malam, jadi gue harus sampai di Bandara secepat mungkin karena gue posisinya belum tau jarak kota ke bandara. Jadi untuk berjaga-jaga, gue persiapan jam 5 udah harus menuju bandara.





Taman Eko Rimba KL
Setelah foto-foto sebentar, akhirnya kita langsung lanjut ke KL Tower. Aida ngasih tau gue tempat foto yang bagus walaupun gak bisa masuk ke KL Tower. Jadi kita lewat Taman Eko Rimba KL. Berhubung gue low budget cost, jadi cuma cari tempat buat foto aja dan Aida yang fotoin gue selama gue jalan. Big thanks for her which is helping me so much when I’m in KL, feel so much blessed. Gue juga naik GO KL secara gratis untuk berkeliling-keliling. Dan akhirnya gue sampai di central market untuk membeli oleh-oleh.




Naik Kereta di KL.

Bawaan gue, banyak banget kan -_-


KL Senter - KLIA
Jadi ada sedikit cerita miris, karena siang gue cuma makan mie sama teh tarik aja, gue laper dan duit gue pas-pasan. Gue inget kalau gue masih punya mie gelas di tas, rencananya gue mau seduh mie gelas dan beli air panas. Tapi mirisnya, ga bisa di take away! Akhirnya gue nahan rasa lapar sampai pesawat. Luckily, dipesawat dapet makan. Alhamdulillah, gue gak jadi nahan laper sampai rumah.

Gak bisa di take away, miris.
Yap, selesai juga gue keliling-keliling di hari kelima sekaligus hari terakhir gue untuk trip pertama gue outside Indonesia. Gue balik ke KL Sentral dan ngambil tas yang gue simpen di loker, dan langsung bergegas naik bis menuju ke KLIA2 untuk balik ke Indonesia. Setelah 5 hari, akhirnya gue harus balik ke habitat asli gue yaitu Indonesia. Yap, tujuan pergi itu untuk pulang. Dan juga, akhirnya perjalanan 5 hari ini udah gue post semuanya. Semoga bermanfaat!


Bandara Soekarno Hatta. Rame banget padahal udah jam 10, ternyata ada GOT7 ke Indonesia. Haha
Ps. Untuk hari ke 5 banyak banget foto gue, dikarenakan Aida yang took every moment sampe gue lupa ambil foto sekitar.  Baca Juga: Backpacking Singapore-Melaka-KL Story ( DAY 4 = Melaka To KL, Chinatown, Dataran Merdeka, Masjid Jamek, Petronas Twin Tower )

You May Also Like

2 comments

  1. KL memang menawan terutama kulinernya yang tastenya agak unik, mirip dikit sama Indonesia kan serumpun heheheh

    ReplyDelete
  2. Wah, seru banget sih bahkan sampe dapet kenalan bule!
    Temenku juga ada yang keliling Malaysia-Singapur dengan budget minim, but dia gak pake tour guide dan paket tour gitu jadi dia ngatur sendiri biar lebih murah. :3


    www.zahratsabitah.blogspot.co.id

    ReplyDelete