3 Amazing Days In Yogyakarta

by - May 21, 2017

Entah sejak kapan kalimat “Don’t Think, Just Go.” udah mulai merasuk kedalam tubuh gue ini. Berawal dari salah satu temen gue yang ngajak gue untuk dateng ke perayaan waisak yang bertepatan pada 11 Mei 2017 di Candi Borobudur. Mulanya sih gue gak tau apa-apa tentang perayaan waisak ini, dipikiran gue yang penting gue jalan! Iseng-iseng berhadiah, gue buka traveloka buat ngecek harga tiket kereta dan kebetulan lagi ada promo. Berhubung gue lagi pegang uang pas-pasan jadi gue tunda. Sampe akhirnya diskon terakhir itu tanggal 31 Maret 2017, dan tanpa pikir panjang gue booking tiket dari tanggal 9-12 dengan harga Rp125.000 PP. Well, I feel the luckiest person at the moment (padahal yang dapet diskon bukan gue doang).

Yap, sampe H-7 yang ada dibayangan gue, cuma gue ke Jogja stay di tempat Jesis dan dateng perayaan waisak. No planning. Yang lebih mengejutkan buat gue, gaji di bulan April gak sesuai dengan ekspetasi. Gue gajian tanggal 4 Mei, berarti H-5 sebelum keberangkatan. Dan gaji gue, it’s under 500k. Sedangkan banyak yang harus gue bayar. Mendadak gue stress, hampir gue punya pikiran mau cancel tiket karena gue tau apa yang dipaksain itu gak baik apalagi perasaan itu gak bisa dipaksa. Tapi cancel yang balik hanya 75% bukan 100%. Makin stress lagi gue, mau guling-guling. Sampe akhirnya gue merenung alias bikin teh (cara menghilangkan stress paling ampuh buat gue), gue memutuskan buat “oke, gue berangkat. walaupun cuma bawa uang pas-pasan.”

Gue memutuskan untuk mengubek-ubek couchsurfing (karena temen gue sering menghilang dan gue gak mungkin untuk nunggu mulu, iya nunggu) dan mencari barengan. Gue yang tadinya udah siapin waze di hp cuma untuk bersiap bawa motor Jogja-Magelang. Tapi ada temen dari couchsurfing yang willing himself buat jemput gue kekosan. Maha besar Allah. Semuanya udah mulai berjalan lancar. Gue udah ada barengan, dan grup chat. Kak Widya yang paling pertama gue chat, dan dia juga yang memberikan gue link blogger yang pernah dateng tahun lalu. Ekspetasi gue tinggi nih, pasti nanti keren foto-fotonya. Karena di blog tersebut emang asli keren. Sampai akhirnya gue gabung di grup whatsapp “Waisak 2017” yang isinya cuma gue, kak Diyo, kak Wid, mas Andi, mas Mahfud dan mas Kur. 

Oke, temen berangkat siap. Uang siap (dengan sepas-pasannya) dan segalanya udah mateng. Hari H, gue berangkat dari rumah jam 9, gue gak mau nunggu terlalu lama karena nunggu itu sakit gue sendirian. Dan akhirnya gue naik kereta dari Depok Baru kisaran jam 09.20. Rintangan udah mulai banyak, keretanya berhenti terus. Gue udah mulai panik. Gue sampe di stasiun Manggarai jam 10, setelah gue sampe gue udah melihat kereta ke arah Bekasi. Buru-buru dong gue, eh ternyata pas gue sampe keretanya berangkat. Aseeeeeem! Nunggu lagi kereta kearah bekasi (karena gue mau naik dari Jatinegara ke ps. Senen) dan sampe gue di Jatinegara, kereta ke arah ps. Senennya udah jalan lagi. 2x gue ditinggalin gini, gue gak terima. Udah mulai panik parah karena udah hampir jam 11. Gue liat di InfoKRL, kereta ke senen bakalan sampe jam 11.30, eh gila. Kereta gue aja jam 11.20. Gak pikir panjang, gue naik ojek biasa (karena nunggu ojek online pasti lama) ke ps. Senin. Jarak tempuh yang harusnya 30 menit, gue dan abang ojek ini lewati jadi cuma 10 menit. Sepanjang jalan, gue dzikiran, ngeri mati juga boss. Turun dari tukang ojek gue kasih dia Rp30.000, gue liat harga ojek online itu Rp13.000. Tapi ojek ini memeras gue :( gue disuruh bayar Rp50.000, dan gue bayar aja Rp40.000. Bye bang.

Tapi ternyata perjuangan belum berakhir, tinggal 15 menit lagi. Gue belum cetak tiket. Gue lari dong dengan segala kekuatan yang gue miliki (lebay anjir tp serius), malah nyetak tiketnya jauh banget dari tempat gua diturunin si ojek. Selesai nyetak tiket, gue memotong antrian dan memasang muka semelas mungkin biar boleh nyelak (sejujurnya gue udah gemeteran disini). Dan diperbolehkan sama ibu-ibu ini, makasih loh bu udah pengertian dan menyelamatkan hidup saya :’) sampe akhirnya gue lari naik kereta yang 5 menit lagi mau jalan. Dan setelah gue menemukan bangku, gue duduk dan keretanya jalan. BOOM!!! Nyaris ketinggalan, gue diem merenung. “Gila, kalo gue beneran ketinggalan kereta. Gue harus apa ya? Malah 40rb ludes begitu aja. Alhamdulillah gak ketinggalan.” Kemudian gue mulai menikmati 9 jam perjalanan di kereta.


9 jam berlalu, gue tiba di stasiun Lempuyangan. “Well, you’re in Jogja beybeeeeh!” mendadak excited. Gue mesen gojek ke arah kosan Jesis dan dengan setianya dia nungguin gue di pinggir jalan. Big Looooooove! Gue liat hp, dan mas Andi bilang besok mau jemput kekosan jam 4 karena kita mau liat sunrise di Punthuk Setumbu bareng kak Wid dan kak Diyo. Gue ngakak aja, tadinya gak tau mau kemana. Tapi malah jadi kemana-mana, seakan-akan let it flow aja. Terbayarlah perjuangan ngejer kereta tadi pagi.

10 Mei 2017
Gue dijemput jam 4 dikosan dan langsung menuju Punthuk Setumbu buat liat Sunrise. Btw, gue jadinya cuma berdua karena kak Wid dan kak Diyo kesiangan! Haha. Punthuk Setumbu itu berlokasikan di Magelang, Jawa Tengah dan kebetulan dekat dengan Gereja Ayam, Candi Mendut dan Candi Borobudur. Masuk kesini dikenakan biaya Rp15.000 per orang. Gue sampe di Punthuk Setumbu kisaran jam setengah 6 pagi dan gue butuh trekking kurang lebih 10 menit. Gila, gue padahal pernah naik gunung tapi kenapa pengap banget naik tangga 10 menit doang. Sesampainya diatas, ternyata langitnya berawan. Yah, gagal dong ngeliat sunrise pertama dihidup gue. Kita tetep nungguin dan sampai akhirnya mataharinya dateng! Lumayan lah ya

Waktu masih berawan
Finally my first sunrise!!! hahaha

Selesai foto-foto dan liat sunrise, kita langsung ke Gereja Ayam sambil nunggu kak Wid dan kak Diyo sampai di Candi Mendut. Gue yang udah capek trekking 10 menit itu, akhirnya memutuskan buat naik mobil jeep ke Gereja Ayam. Ini sih katanya mulai rame semenjak AADC, tapi gue gak tau karena gak nonton hwhw. Padahal gue sampe sini masih pagi, kisaran jam setengah 7. Tapi udah rame aja, pake acara ngantri pula untuk naiknya. Untuk biaya masuk dikenakan Rp15.000, dan mobil jeep Rp14.000 untuk PP. Entah gue emang gak terlalu excited buat foto-foto, gue lebih suka menikmati momennya. 2 tempat wisata selesai di kunjungi, gue segera menuju ke Candi Mendut untuk mengambil kartu peserta juga beli lampion. Inilah puncak dari hari ini, yaitu Perayaan Waisak 2017 (Selengkapnya, klik disini) 



With Mas Andi (dari couchsurfing)

Dan kita akhirnya kita menuju Candi Mendut dari gereja ayam untuk mengambil kartu peserta agar bisa masuk di Perayaan Waisak 2017 di Candi Borobudur.

11 Mei 2017 

Gue sampe kosan jam 4 pagi, berangkat jam 4 pulang jam 4. Diantar oleh kak Novi dan juga mas Andi. Kebetulan, pas gue balik udah adzan Subuh gue langsung sholat dan tidur. Jesis bilang, dia mau nonton futsal dikampusnya jam 10 dan dia ngajak gue. Tapi gue bilang “kalo gue bangun gue ikut, kalo engga berarti gak ikut.” Nyatanya gue gak bangun. Heran, gue dimana-mana tidur mulu bisanya. Gue bangun jam 10 lewat, dan langsung buka ig karena gak ada kerjaan. Ngescroll timeline dan nge-like-in foto orang. Eh ada dm di ig, ternyata mas Kur ngajakin ke Prambanan. Lumayan lah, daripada bingung mau kemana hari ini dan kata Jesis juga lagi ada razia. Gue gak ada SIM jadi gak bisa kemana-mana juga. Dia otw dari Magelang kisaran jam set 11, gue masih tidur-tiduran nunggu dijemput. Tapi karena gue takut ketiduran gue akhirnya mandi dan beres-beres. Dan jam 12 kurang dia sampe dan langsung ke Prambanan.

Candi Prambanan

 

Masuk ke Prambanan dikenakan biaya Rp40.000, mahal juga ya. Dan karena ini tanggal merah alias hari libur, jadinya rame parah. Gue baru engeh ini tengah hari bolong jadi panas banget. Pas kesini gue seakan-akan inget cerita jaman dulu. Iya, cerita Roro Jongrang dan Pangeran Bandung Bondowoso yang minta buatin candi sebelum ayam berkokok. Gue yakin gak yakin ini candinya disini apa bukan. Dan ternyata setelah google hasilnya iya. Hahaha. Kalau ke Prambanan, dekat dengan Candi Ratu Boko dan Candi Sewu. Tiket Prambanan ini sudah termasuk Candi Sewu, tapi untuk ke Candi Sewu kita harus naik kereta mini dan dikenakan biaya Rp10.000. Karena gue gak ke Ratu Boko jadi jangan tanya ya. Heeee. 

Candi Sewu


Berhubung mas Kur mau balik hari ini dan harus ngejar kereta jam 6 sore, jadi selesai dari candi kita bergegas pulang. Gue sampe kosan jam 6, dan udah janjian sama kak Wid dan kak Diyo makan eskrim Gelato di Kaliurang. Gue berangkat dari kosan berdua sama Jesis. Lumayan lah, ngerasain eskrim yang katanya hits tapi gue kaga tau kalo gak dikasih tau sebelumnya (iya gua kan kudet). Harga eskrim disini gue beli yang small itu Rp20.000 untuk 2 rasa yang tertinggal. Selesai dari sini kita ke Taman Lampion, ini juga diluar dugaan. Mereka ngajakin dan gue iya aja. Hahaha, let it flow. Berhubung ini tanggal merah jadi harga masuknya Rp20.000, padahal hari biasa Rp15.000. Lampionnya keren, bagus parah. Sulit dijelaskan pake kata-kata. Pokoknya suka! Berhubung kosan tutup cepet, jadi gue dan Jesis harus back ke kosan secepat mungkin.






12 Mei 2017 

Hari ini adalah hari terakhir di Jogja, plan gue cuma mau nyari bakpia ke Malioboro. Tapi sebenernya udah nitip bakpia juga sama kak Wid, jadi gue cuma berniatan buat cuci mata aja. Gue harus nungguin Jesis pulang kuliah, jadi gue bermalas-malasan dulu sambil nunggu dia pulang. Ke malioboro panas-panas, perjuangan nyetir motor di Jogja juga parah. Gue pusing hahaha. Jalurnya itu berkelok-kelok. Untung aja gue dari kemaren serba numpang jadi gak pusing-pusing banget sih. Dan pada akhirnya di Malioboro cuma beli gelang dan kalung hahaha.

Sesampainya dikosan rada males packing, alias males pulang. Tapi mau gimana lagi ya, yaudah emang udah waktunya pulang. Perpisahan sama Jesis yang padahal nanti lebaran juga dia balik ke Depok. WKWK. Perjalanan kali ini bener-bener cuma ngikutin arusnya aja. Tapi dibalik semua itu, gue menyisipkan beberapa perjuangan dan akhirnya terbayarkan. Selain itu, Jogja emang kota rapih. Gue suka dimana orang-orang yang menunggu lampu merah, gak melewati garis yang dibuat dan taat pada peraturan. Someday, gue bakal balik lagi kesini!

You May Also Like

0 comments