Menuju ke Gunung Lawu dari Jakarta (Cerita Pendakian Hingga Rincian Biaya via Candi Cetho)

Setelah sibuk berkutat dengan skripsi dan sidang, akhirnya gue dengan geng gunung gue kembali beraksi. Gue, Febri, Amel dan Adi seperti biasa langsung mengatur jadwal naik gunung untuk refreshing. Sesuai dengan rencana kita di tahun 2019, kita bakalan hiking ke gunung Lawu. Lawu terkenal banget dengan beberapa cerita mistisnya namun gue dan yang lain berusaha untuk stay positive aja untuk menghilangkan pikiran negatif.

hiking ke gunung lawu dari jakarta

Oh ya, pada hiking kali ini agak rame sih. Karena Adi ngajak temennya, yaitu ada bang Randy, bang Yudhi, Dila dll. Seperti biasa Agil nggak lupa untuk join juga. Bermula dari grup whatsapp untuk membuat rencana agar perjalanan lancar dan perkiraan dana juga sesuai.

Dari Jakarta Menuju ke Basecamp Lawu Barokah


Untuk menuju ke Gunung Lawu, dari Jakarta kita menggunakan kereta dengan tujuan ke Purwosari (Solo) dengan menempuh perjalanan selama 8 jam. Selama perjalanan kita habiskan dengan ngobrol, bercanda dan juga main uno. Setibanya di Purwosari, kita makan malam dulu sambil menunggu di jemput bis untuk menuju ke basecamp. Perjalanan dari Purwosari ke basecamp memakan waktu kurang lebih 2-3 jam dengan jalan yang lumayan berkelok.



Kita tiba di basecamp hampir jam 1 pagi. Setelah beres-beres, kita semua bergegas beristirahat dan tidur karena esok harus mempersiapkan tenaga. Mana ya dingin banget itu basecamp. Pastikan membawa pakaian yang nyaman yas.




Gue langsung bergegas membersihkan wajah dan bersiap untuk besok pagi. gue langsung tidur biar tetap fit karena waktu udah semakin larut. Akhirnya gue harus mengeluarkan sleeping bag karena dinginnya nggak tahan bangeeet.

Pendakian dari Jalur Candi Cetho

Setelah semuanya usai sarapan dan juga menyiapkan segala persiapan yang dibutuhkan, seperti mandi sebelum melakukan pendakian, sarapan dan juga melakukan pemanasan. Fyi jalur candi cetho ini adalah jalur terladai dibandingkan jalur lainnya, tapi lebih panjang juga! Kurang lebih pendakian ini gue dan yang lain memakan waktu sampai 10 jam, lama banget tapi ya seru dan berasa hahaha. Setelah berdoa, kita langsung memulai pendakian.


pendakian gunung lawu via candi cetho

First stop adalah posko pendakian puncak lawu jalur candi cetho. Kita mengisi data dan meninggalkan ktp di posko yang nanti diambil kembali saat turun. Bang Randhi sebagai penanggung jawab yang meninggalkan ktpnya. Kita juga diberikan arahan-arahan dan larangan apa selama mendaki, seperti tidak membakar apapun karena kebetulan saat gue mendaki sedang musim kemarau sehingga rentan kebakaran.



Mulailah pendakian ini! Kita melewati Candi Kethek, Kethek artinya Monyet. Dan gue kurang tau kelanjutannya karena tidak mampir dan hanya lewat saja. Kita terus berjalan santai hingga berenti di sumber mata air terakhir sebelum pos Kita istirahat sejenak dan isi botol masing-masing sebelum lanjut mendaki lagi. Airnya seger dan dingin banget (yaiyalah ya!).

mata air di gunung lawu
Antri Mengisi Air di Botol
Setelah istirahat dan mengisi minum, lanjut lagi menuju ke pos 3. Kalau nggak salah, gue, Amel dan Febri tidur saat menuju pos 3 ini deh dan ditungguin oleh Agil haha. Mungkin karena emang ngantuk banget sih asli. Dan sesampainya di pos 3 gue juga tidur lagi, asli ahahaha. Pendakian jalur cetho ini asik-asik aja sih, cuma karena lagi musim kemarau ini debunya parah banget! Apalagi kalau ada yang turun kita musti minggir dulu kalau enggak bisa kelilipan dan sebagainya, maka itu kalau mendaki saat musim kemarau mesti siap masker banget dan jangan pakai baju terang.

pendakian gunung lawu via candi cetho

Perjalanan terasa panjaaaang banget dan lama hahaha. Emang bener-bener capek asli! Bahkan, dari sabana menuju ke pos 5 (tempat kita camp), aja berasa lama dan jauh padahal nggak seberapa hahaha. Mungkin karena emang udah capek banget mendaki selama 10 jam. Trus mikir, 10 jam aja begini, gimana yang lain ya?? Haha. Tapi kita bener-bener menikmati aja mendaki sambil ngegibah *ups.


Berkisar jam setengah 7 malam kita sampai, yang laki menyiapkan tenda dan yang perempuan bergegas masak dan segala macam. Baru kali ini cuy, segala snack habis di jalan karena lapar! Hahaha. Sesampainya di camp, emang paling enak masak mie. Gue nggak banyak take foto karena males aja, jadi dapet dari yang lain fotonya xoxo.

Menuju Puncak Hargo Dumilah 3265 MDPL

Janjian sih mau mulai muncak jam 3, tapi kalau nggak salah akhirnya kita mulai mendaki jam 4. Karena nggak bawa carrier jadinya lebih enteng. Dan seperti yang kalian tau lah ya kalau Lawu terkenal mistis terlebih lagi pasar dieng! Sepanjang jalan gue merinding aja gitu, mungkin suges aja kali ya haha.


Para Pejuang Submit! (minus Agil)
Seneng banget ngeliat sunrise rasanya. Cantik banget!!!! Emang naik gunung ini banyak banget bonusnya, itulah kenapa gue pengen banget setidaknya setahun sekali mendaki. Ternyata di Gunung Lawu gue menemukan lumayan banyak daisy, rasanya seneng banget uwu.


Nah kalau mendaki gunung lawu dan belum mampir ke warung mbok Yem rasanya belum afdol! Kita mampir dulu sekaligus sarapan. Harga makanannya masih terjangkau. Terlebih yang ada dipikiran gue saat belanja dan harus naik ke atasnya, asli peer banget sih. Gue memesan nasi pecel dan segelas teh hangat, beuh rasanya nikmat tenannnn.


warung mbok yem legendaris di lawu

Makan bwang!
Setelah sarapan dan beristirahat sebentar, kita lanjut lagi menuju puncak (kayak lagu). Perjalanan menuju puncak lumayan juga mendaki, debunya tetap banyak. Kurang lebih sesampainya di Puncak itu jam 7 pagi. Seneng banget rasanya, karena ini pertama kalinya gue muncak dari tengah pagi gitu ahaha, jadi berasa terbayar aja perjuangannya.

gunung lawu 3265 mdpl

pendakian gunung lawu
Mt Lawu 3265 MDPL!
Setelah menikmati puncak, istirahat dan berfoto. Kita segera bergegas untuk packing dan turun. Karena takut kalau kita bakal kemalaman. Pemandangan hamparan sabana yang luas dan juga cantik bener-bener bikin puas mata banget! Ditambah langit biru, jadi makin perfect.

Di pasar Dieng banyak banget batu bertumpuk gini btw. Jadi inget drakor tau gak sih! Haha


Jam 12 siang kita start untuk turun kembali menuju ke Basecamp. Sebelum turun, kita menghabiskan logistik untuk makan siang dan bekal. Karena snack juga udah habis semuanya, takut diperjalanan juga lapar jadi lebih baik persiapan.


Full Team
Untungnya untuk turun kita hanya memakan setengah waktu dari naik yaitu 5 jam, tapi berasa banget karena turunannya yang lumayan menyebabkan kaki jadi kotor, sakit dan macem-macem lah pokoknya. Selama turun, bisa dihitung banget pendaki yang naik nggak banyak. Mungkin karena hari Senin jadinya orang-orang sudah pada turun kemarin.

Total Biaya Pendakian di Gunung Lawu

Biaya yang dihabiskan selama pendakian dari Jakarta kurang lebih menghabiskan biaya Rp400.000/orang. Untuk detail lengkapnya gue kasih rinciannya berikut:


Dan juga yang mau tau itinerary perjalanan juga bisa dilihat berikut:


Nah itulah kurang lebih cerita hingga rincian pendakian kali ini. Sampai jumpa di cerita lainnya, semoga bermanfaat!

No comments