9 Sweet Days in Vietnam (Tips, Trick, and Budget Part 2)

by - March 16, 2018

DAY 6 (Ar-Rahman Mosque, Indian Jamia Muslim Mosque, Terra Rosa Apartment Buildings)

City Hall ketika malam
Setelah 3 hari 2 malam stay dirumah Giang, gue pamit untuk balik ke district 1. Mulanya gue mau stay di hostel yang udah gue book, karena besoknya gue bakalan stay dirumah host gue yang lain. Namun nyatanya host gue yang terakhir ini baiknya keterlaluan. Dia bilang, daripada stay di hostel, mendingan stay di apartement dia aja buat menghemat biaya pengeluaran. Gue dengan senang hati ambil tawaran itu haha. Tapi, gue harus nungguin dia selesai kerja dulu, okelah gak apa. Lagi pula tempat kerja dia deket sama tempat wisata di disctrict 1. yang belum baca part satu klik di sini ya!



Gue memutuskan untuk balik ke district 1 dan turun di halte Ben Than. Saat pamitan belum sempat buat makan jadi hal pertama yang gue lakuin setelah turun bis yaitu cari makan!!! Gue langsung bergegas ke masjid terdekat yaitu masjid Ar-Rahman, berhubung ini hari jum’at makanannya cepet banget habis karena usai sholat jum’at orang-orang disana langsung makan huhu. Yang bikin gue seneng tuh ya, karena identitas hijab ini setiap orang muslim yang ngeliat gue pasti dia ngucapin salam, senengnya itu pake banget.



Karena gak ada nasi, jadi gue makan yang ada aja. Gue gak tau nama makanannya apaan, tapi sumpah ini murah cuma 10.000vnd, dan gue juga beli tahu buat bekel dijalan. Harga tahunya 5.000vnd, gue beli 4 tahu dan dikasih bonus satu yayyy! Gue sengaja makannya agak di lama-lamain, karena gue janjian sama Jennie (host gue yang ketiga) selesai dia kerja. Sedangkan ini masih jam 2, gue gak tau mau kemana lagi tbh. Akhirnya gue jalan lagi ke masjid terdekat yaitu masjid Indian Jamia Muslim, bagus banget ini masjid. Gue sampai kisaran jam 3, cuma duduk-duduk aja dan sempet tidur kisaran 1-2 jam hahaha. Karena bosen, akhirnya gue keluar dan beli kopi di pelataran masjid ini sambil ngobrol-ngobrol sama penjualnya pake bahasa melayu.

Indian Jamia Muslim Mosque
Setelah bosan menjadi ansos
Gue dimasjid ini dari jam 3 sampe abis isya! Setelah menjadi ansos, gue memutuskan untuk keluar dari masjid dan jalan di City Hall. Suasana di sini kalo malam kaya di Kota Tua, rame pasangan dan keluarga. Karena mata gue panas, gue akhirnya memutuskan buat vidcall keluarga dirumah aja. Gak lama Jennie nge-whatsapp gue kalau dia udah selesai kerja. Dan akhirnya gue nyamperin dia dan menuju Apartementnya.

Otw sama Jennie.
Pas gue sampe, gue shock setengah mati, ternyata dia melihara anjing..... saat dia buka pintu apartemennya, tiba-tiba anjing itu menggonggong “eh.... anjing” kata gue dalam hati sambil kicep ngeliatnya. Jennie nyuruh gue buat pegang itu anjing, waduh..... Gue bilang aja gue takut. Dan setelah masuk gue bilang kalau gue gak boleh pegang anjing, sama kaya larangan gue gak boleh makan babi. Dan begitulah... Jadi bentuk rumahnya gini loh (karna gue gak foto jadi gue gambarin aja situasinya), pas gue nyampe gue mau nyuci baju kan di kamar mandi samping ruang anjing itu, nah di depan ruang anjing itu ada kaca, jadi anjing itu pas dia ngeliat gue dari kaca (padahal gue di dalem kamar mandi) dia menggonggong kenceng banget, gue berasa mau mati. Gue ngeri banget dia lari trus pengikatnya copot, trus dia gigit gue, DUH!

Jadi kurang lebih gini deh......
Nyuci dulu bang.
Karena udah malem, gue cuma kucek-kucek doang baju gue. Dan gue langsung jemur dan balik ke kamar. Gue tidur di kamar yang deket dapur, karena itu kamar utamanya Jennie dan gue bingung gimana buat sholat karena ini rumah ada anjingnya. Tapi setelah browsing, dapet solusinya dan besok paginya ini rumah gue pel. Sangking rajinnya gue :’D
DAY 7 (Strolling District 1, Kena Scam, Kulineran, Masak Makanan Lokal)
Berhubung ini hari sabtu, Jennie kerja setengah hari. dan gue diajak dia ikut ke District 1. Sebenernya gue bosen sih, cuma yaudahlah ya haha. Gue di turunin di Ben Than Market, karena ini masih pagi dan gue pun belum sarapan, lagi-lagi gue ke masjid Ar-Rahman haha karena banyak makanan disini dan halal serta murah meriah!

Morning view from apartement.
Murah, meriah, halal, ena.



Selesai sarapan gue jalan ke indepedence palace karena gue belum sempat kesana. Gue jalan lah dengan riang karena abis sarapan dan perut gue kenyang. Pas di jalan ada orang negor gue, dia penjual es kelapa gitu. Ramah banget sumpah! Tapi ternyata, gue di cuci otak secara gak langsung. Dia itu kasih es ke gue, gue kira for free kan ya sampai dia bilang “can you give me money?” trus gue tanya “how much?” eh dia minta 50.000vnd! Gue kasih aja 18.000vnd dengan alasan gue gak ada uang lagi karena besok bakal pulang. Gila gue di scam. Tips dari gue buat menghindari scam es kelapa ini kalau diajak ngobrol tukang kelapa mending lu kabur!!

Ini yang blur malah yang depan hahaha.
Sampai di depan indepedence palace, ada tukang ojek yang ngajak ngobrol gue. Lagi-lagi nyaris di scam gue, akhirnya gue memutuskan buat duduk di taman seberang indepedence palace ini. Yaudah, gue duduk aja sambil minum es kelapa 18.000vnd ini. Sampai akhirnya ada orang Korea yang tinggal di Beijing ngajak ngobrol gue dengan topik utama “agama” karena hijab gue dia penasaran hahaha. It was pleasant memories, kita gak tukeran kontak karena dia gak ada such like whatsapp or line, whatta pity hiks.



Her name is Hye Kyong
Gak lama ada orang Indonesia negor gue, dengan topik harga es kelapa! Haha mereka kena 50.000vnd coy. Mereka ini naik kapal pesiar dari Singapore dengan rombongan lainnya, karena gue bete dan gak ada temen akhirnya gue ikut mereka ke Dame Church dan Diamond Plaza. Gak lama, gue pamit lalu balik lagi ke masjid Indian Jamia Muslim untuk sholat dzuhur, usai sholat gue ketemu Jennie karena dia udah kelar kerja. Gue diajak makan siang sama dia dan rekan kerja dia. Gile! Ngobrol banyak sambil makan. Seru banget.
 
Akhirnya bisa ngobrol pake bahasa karena mereka! haha

Snail Noodle.
Selesai makan siang, gue dan Jennie ke pasar. Belanja buat masak bareng. Anyway she is the reason why I extend my schedule a little bit longer in HCM, because she wanted to do cook me local foods and make me soooooooo excited!

Jangan rindu berat, biar aku saja.
Sampai di rumah kita istirahat sejenak, tidur siang, dan masak. Menu yang kita masak namanya ini Banh Xeo, Banh itu artinya roti, xeo-nya gue gak tau. Tapi kalau ibarat kita mah bakwan kali ya? Mereka buat 2 banh xeo, satu pakai udang satu pakai babi, gue ngolah yang udang pastinya. Seru banget sih, parah. Namun pas gue cobain, rasanya kurang sesuai sama lidah gue haha, mereka biasa makan pakai minyak ikan gitu. Dan bahkan makan mangga juga pake itu... Gue sih ngerasa amis banget dan gue bilang aja “the taste is too strong for me.” Trus dia peka gitu, dia bilang “is this smelly?” “well.. kinda” hahaha gak enak juga gue bilangnya haha. Selesai makan, gue bilang kalau gue yang bakal masak nasi goreng buat sarapan besok. Dan mereka terlihat sangat excited xoxo

Jennieeee!! <333
Banh Xeo



Day 8 (Masak Nasi Goreng, Belanja Souvenir, Festival Lunar New Year)


Sesuai dengan janji gue, gue bakalan masakin sarapan nasi goreng buat mereka. Tapi sebelum sarapan, Jennie ngajak gue buat ke lantai paling atas di apartementnya, pemandangannya oke banget apalagi udaranya. Karena masih pagi jadi seger banget. Setelah itu dia ajak gue buat keliling apartmentnya, liat orang-orang yoga, tempat gym dan supermarket. Gak lama kita balik lagi dan mempersiapkan buat sarapan. Karena bumbunya beda, mereka gak ada cabe, gak ada bawang, micin hahaha dll, gue akhirnya masak seadanya dan takut banget rasanya gak enak. Tapi ternyata pas makan, mereka bilang enak dan kurang banyak! Duh jadi enak gue haha.

Karena gue bikinnya pedes (pake bumbu cabe) akhirnya kita minum es kelapa, seger banget parah. Selesai makan kita ngobrol-ngobrol banyak, eh gue lupa kalau si Jennie ini tinggal berdua sama adiknya namanya Tao. Gue juga ngobrol banyak sama Tao ini mengenai status hubungan, ternyata kita berdua sama-sama jomblo #yha karena Jennie punya pacar dan tiap malam video call-an uHh!

Menjelang sore kita semua beres-beres karena mau ke Mall buat nemenin gue beli kopi beserta dripnya. Kita naik 2 motor, gue sama Jennie dan Tao sendiri. Pas di Mall-nya, gue nemu sepatu lucu banget, bagus dan harganya murah. Dalam hati bergumam “coba gue lagi gak backpacking, gua beli nih! Hadeh.” Jennie dan Tao belanja baju buat orang tuanya dan dibawa pas Lunar New Year. Disini fakta uniknya, disaat tahun baru Cina, semua orang di kota balik ke kampung halamannya masing-masing dan kumpul sama keluarga kurang lebih 2-3 minggu dan bahkan ada yang 1 bulan. 

Karena Jennie mau potong rambut, gue akhirnya jalan lagi sama Tao. Gue dianterin Tao ke Festival Lunar New Year, dan asli crowded paraaaah. Kita ngobrol banyak, masalah mantan lah, keluarga lah, dll. Malam terakhir di HCM bener-bener berkesan dan sampe sekarang masih susah lupa. Kalau kata Dilan, jangan rindu berat. Hmm



Tao, adiknya Jennie.


Day 9 (Back to District 1, Ride bus to Siem Riep Cambodia)
Sedih sih, 9 hari stay di sini itu bener-bener berkesan! Terlebih stay sama Jennie dan Tao 4 hari 3 malam haha, mereka bener-bener baik dan seru. Karena Jennie sekalian kerja, dan gue naik bis menuju Kamboja dari district 1, gue dianterin Jennie sampai depan bus agent gue. Kita perpisahan dan berpelukan.

Oleh-oleh titipan.
Sarapan dulu.
9 hari di sini, gue ngerasa jadi minoritas yang setiap jalan orang ngeliatin gue karena hijab, makan harus usaha nyari yang halal, mempelajari budaya baru, dapet pengalaman baru, ngobrol yang modal bahasa inggris seadanya, dan juga bahasa tubuh. Gak akan terlupakan sampai gue tua nanti. If you want to know yourself more, go outta the box. Jangan stuck, mulai challenge diri kalian, dan semoga bermanfaat!

You May Also Like

4 comments

  1. kalo ke Vietnam lagi, aku mau tinggal sama Jeni. Btw, Jeni ini bukan simpenan nya papa Haris kan?

    ReplyDelete
  2. sangat menarik, jadi pengen ke vietnam juga.. salam kenal kalau boleh hub saya di wa 085767248006 siapa tau bisa traveling lain bareng.. tq sharing nya

    ReplyDelete
  3. waaah, seru banget ke vietnam pas tet holiday..
    ga sempet mampir ke kota2 sekitar hcmc kaya nha trang gitu kah? :D

    ReplyDelete
  4. Hi...salam kenal....saya berdua dgn teman saya mau ke ho chi min sept 2018 ini....boleh minta contact number mba Mardiah? Ada yg mau saya tanyakan. Please drop your number to my email irakrisna@gmail.com

    ReplyDelete

Newsletter

Labels