Lee Backpacker Hostel Ho Chi Minh City Vietnam

by - February 26, 2018




Usai balik dari Mui Ne, plan gue adalah tinggal sama host. Tapi karena perkiraan bis Mui Ne - Ho Chi Minh 5-6 jam, kemungkinan gue sampe Ho Chi Minh jam 7 dan rumah host gue lumayan "agak" jauh karena rumahnya di district 10. Dan berhubung Mba Ismi besoknya juga mau balik ke Indonesia yang mulanya mau tidur di bandara tapi gak jadi karena tempatnya gak banget buat tidur, akhirnya kita book hostel. Gue kalo book hostel selalu sortir ke harga terendah. Haha. Kenapa? Karena gue irit hahaha. Tapi nyatanya, gak melulu yang murah itu gak bagus lho. Jadi gini. Ini hostel ada di district 1, yang berarti center atau pusat kota dan gue dapet permalam dengan harga 80.500vnd yang berarti kalo di bagi 2 itu harga rupiahnya. Iya, cuma kisaran 40rb!





Lee backpacker hostel ini alamatnya di Pham Ngu Lao. Pham Ngu Lao ini emang tempat berkumpulnya para backpacker manca negara yang datang. Kalo di Thailand, ibaratnya itu Khaosan Rd. Banyak club dan ya gitulah. Tapi menurut gue, suara musiknya gak terlalu kedengeran kok. Dan lagi, hostel ini deket banget sama tempat makanan halal. Jadi buat kalian para backpacker syari'ah, kalian bisa makan disini sepuasnya tanpa ragu lagi!

Gak jauh dari jarak hostelnya.
Sarapan paginya biasanya dapet disini.
Hostel ini berlokasikan di gang, cuma mudah ditemukan kok. Ada tulisannya. Pas check-in, gue kira hostelnya di club ternyata beda bangunan. Saat gue check in, mba resepsionisnya lucu banget men. Gemesin. Anjir gue aja yang cewe gemes ya. Lucu gitu, lucu kenapa ya? Hadeh susah jelasin. Dan dia juga baik, ramah lagi. Walaupun bahasa inggrisnya gak terlalu jelas. Tapi dia menguasai bahasa seluruh dunia, yaitu senyum. Murah senyum intinya mah biar gak keliatan judes. Pelayanan resepsionisnya juga oke. Jadi gak perlu panas gara-gara sebel sama orang resepsionisnya karna judes.
Setelah check-in, gue dianter untuk menuju kamar gue. Lu bayangin, gue harus naikin 10 barisan anak tangga. Kaki gua gak sanggup, udah tua soalnya. Ditambah lagi beban tas. Sumpah capek banget. Hahaha. Tapi saat gue masuk kamarnya, overall very nice.

Ini resepsionis cewe yang lucu banget itu, haha.


Perjuangan banget buat sampe kamarnya men....




Anyway ini hostel gak menyediakan female dorm, jadi gue milih mixed dorm. 1 kamar berisi 4 kasur, dan kamar mandi di dalam juga fasilitas AC. Yang paling gue suka adalah hostel yang memiliki fasilitas kamar mandi di dalam. Kenapa? Karena gak perlu ribet buat keluar masuk kamar untuk tau ada orang atau engga di kamar mandi. Tapi kalo di kamar kan kita tau ada atau engganya.



 
Satu kasur disediakan satu loker yang nomornya sesuai dengan nomor kasur kita. Tapi, gak dikasih gembok. Jadi lu harus bawa gembok sendiri kalo mau nyimpen barang lebih aman. Berhubung gue kesini cuma buat numpang tidur jadi gue gak masalah dengan gak ada gembok. Colokan juga disediakan setiap kasur dikasih satu dan dekat dengan kasur. Jadi aman lah buat ngecharge.

 

Oh ya, ini hostel gak minta deposit ya. Jadi uang kita bisa dipergunakan buat yang lain. Sebenernya hostel ini menyediakan free sarapan pagi, cuma dikarenakan setelah nganter Mba Ismi naik bus untuk ke Bandara gue balik lagi ke kamar dan packing untuk check out dan pindah ke rumah host gue. Sekian review dari gue, semoga bermanfaat!

You May Also Like

1 comments

  1. ih iya sumpah mba nya lucu wkwk
    Aku aslinya mau kesel tangganya tiada ujung, tp liat mba2nya juga ngos2an sambil cengar cengir jadinya lucu hahahah

    ReplyDelete