Wonderful West Nusa Tenggara (Backpacking to Lombok & Bima)

by - September 10, 2017

Well, cukup lama juga gue memulihkan hati gue dari sakitnya perasaan memori card ke format. As you know, memori hp gue ke format pada hari Minggu 9 Juli 2017. Tepat pada hari ke 9 perjalanan gue di NTB. Yap, perjalanan gue kali ini bisa dibilang semi-long-trip. Kurang lebih perjalanan gue ini totalnya 11 hari, start from Jakarta-Lombok-Bima-Lombok-Jakarta. Dan kalian bisa bayangin gimana sakitnya hati gue disaat memori ke format saat itu. Dari 400 foto, yang terselamatkan cuma 20an. Okay i’m gonna skip this.


Disini gue bakalan menceritakan 11 hari gue di NTB (Lombok dan Bima) serta memberikan list pengeluaran gue! Gue bawa 1jt untuk bertahan dalam 10 hari.

DAY 1 (Arrived on the Destination)
Gue ambil flight sore dan sampai di Lombok pada pukul setengah 9. Pada kedatangan hari pertama ini gue dan temen gue dijemput sama saudaranya. Anyway, dalam trip kali ini gue gabisa kasih review hostel dikarenakan gue numpang dirumah saudaranya temen gue. Kita di Jemput di Lombok International Airport dan langsung menuju Mataram untuk beristirahat, kurang lebih 2 jam perjalanan dari Bandara menuju Mataram.

Welcome To Lombok!
Gelap, orangnya gak keliatan.
Temen gue dan adeknya
Oh iya untuk trip kali ini gue gak sendiri, karena gue bertiga sama temen gue dan adeknya temen gue. Jadi gue lagi gak ngesolo travelling ceritanya.

DAY 2 (Desa Sembalun, Pohon Dinosaurus, Pantai Khayangan)
Hari ke dua gue memulai perjalanan dengan numpang mobil sodaranya temen gue. Niat awal ke kaki gunung rinjani sama desa sembalun yang lokasinya ada di Lombok Timur. Cukup jauh dari Mataram, gue udah berkali kali bangun tidur bangun lagi tidur lagi (kaya alm. Mbah surip) sakit pinggang coy. Tapi, ekspetasi selalu gak seindah realita. Berhubung ini adalah hari libur terakhir khususnya buat para pekerja, menjadikan jalanan macet parah buat menanjaknya (apalagi ini mobil). Dan sampai pada akhirnya kita memutuskan untuk turun lagi. 3 jam dijalanan, tapi gak sampe ke tujuan. Apa perasaan lo? Sakit men. But at least ini adalah satu-satunya pemandangan yang tersisa di hp gue.

Kaki Gunung Rinjani
Gak pake lama, kita langsung menuju Pink Beach (tadinya mau kesini) tapi lagi-lagi gak sesuai dengan apa yang diinginkan. Gagal. Karena gue nebeng. I couldn’t said anything, ngikutin aja. Sebenernya ini bukan gaya travelling gue. Sumpah, gak bebas. Dan setelah berjam-jam dimobil saat lagi mencari musholla tiba-tiba berhenti di Pohon Dinosaurus. Asli, emang pohonnya tinggi menjulang dan bentuknya hampir sama dengan Dinosaurus (maaf fotonya gak banyak. Memori keformat, tolong di mengerti)



Tinggi banget kan?
Menghabiskan waktu untuk kunjungan terakhir. Kita berlabuh di Pantai Khayangan. Yap, sambil menunggu sunset, tapi gak kesampean karena jarak tempuh ke Mataram cukup jauh akhirnya kita memutuskan untuk pulang.

Failed sunset at Pantai Khayangan
DAY 3 (Islamic Center Mataram, Taman Sangkareang, Lombok Epicentrum Mall)
Disini adalah hari dimana gue mulai merenung dikarenakan bosen. Gue udah jauh-jauh ke Lombok dan satu hari terbuang gitu aja. Gue udah mulai ngerasa gak terima. Jadi gue dan temen gue akhirnya memutuskan untuk naik gojek biar bisa keliling sekitar. Pas ke Islamic Center Mataram gue dianter naik mobil, kemudian gue jalan ke Taman Sangkareang dan setelah itu naik gojek untuk ke Lombok Epicentrum Mall sekalian belanja dikarenakan nanti sore mau langsung cabut ke Bima.




This mosque looks so good!
Temen gue beli tiket bus Mataram - Bima dengan tarif 230rb katanya sih termasuk murah, tapi buat gue ini mahal banget! Hahaha. Gue naik bus sekitar jam 3 sore, dan perkiraan sampai di Bima pukul 3 pagi. So i’m gonna doing bus travel for 12 hours. Semoga pantat gue gak tepos, itu harapan gue sebelum jalan. Gadeng becanda. Gue cuma berharap selamat sampai tujuan dan sampai ke rumah. Fyi, gue naik bus surya kencana yang udah terkenal banget ugal karena supirnya kaya joki! Udah jalanan kaya mau kepuncak, ngebut, udah gitu klakson gak ada stopnya. Tapi tetep nyaman, karena bukan gue yang ngendarain. Kasian abangnya juga.

Yin and Yang, dijalanan Lombok. So artsy



Lombok rasa Bali
Perkiraan gue dan temen gue “agak” tepat. Gue emang gak liat sunset, but at least gue liat pemandangan di Pelabuhan Khayangan sangat indah dan menyejukkan mata. Ini asli keren, belum pernah gue ngeliat yang begini sebelumnya. Lagi-lagi, harus banyak bersyukur.

Pelabuhan Khayangan
Selama dikapal, nyebrang pulau kurang lebih 2 jam. Gue sempet video call sama keluarga dirumah sebentar sebelum akhirnya sinyal gue ilang, dan gue merasakan hidup dengan signal edge selama di Bima. Tapi telkomsel tidak pernah hilang signal bossku!


Bus Metal, Surya Kencana
DAY 4 (Pantai Kalaki, Odong-odong di Bima, Gedung Putih Walikota Bima)
Berhubung gue sampe di rumah sodara temen gue ini jam 4 pagi, setelah menunggu adzan subuh yang gue lakuin cuma tidur sampe siang. Karena badan sakit semua selama di Bus. Setelah keliling disekitar rumah, bagus banget sih. Berasa lagi dikampung halaman alias Palembang. Banyak rumah yang masih pake kayu gitu. Suka sih. Gue makan salome mulu disini. 

Salome (ciloknya Bima)
Sore tlah tiba, sore tlah tiba. Gue mulai nih ngerasa gabut karena gak kemana-mana. Sampe akhirnya temen gue minjem motor sodaranya buat jalan-jalan kesekitar walaupun akhirnya gak tenang karena si Ica diomelin emaknya. Pertama ke Pantai Kalaki, bagus emang. Di pinggir jalan gitu, sumpah bagus banget sepanjang jalan juga! Cuma gue bawa motor. Gak sempet foto jalanannya. Gak terlalu bersih sih pantainya, karena dipinggir jalan. Tapi tetep, gue gak nemuin yang begini di Depok.





Sambil nunggu Magrib, gue sholat di Masjid dan disini banyak anak-anak yang ngaji dan rutinitas keislaman lainnya. yaAllah, di Depok udah jarang yang begini. Rasanya aman, tentram gitu. Abis sholat gue liat ada odong-odong kaya di Jogja. Gue jadi kepengen naik. Dan akhirnya keinginan terpenuhi!




Bima i'm in love
Last for today, gedung walikota Bima yang warnanya putih dan cukup terkenal disini sehingga membuat gue ingin melihatnya secara langsung. Eeeaaaa. Dan iya emang, bagus banget! Lampu yang gemerlap membuat makin indah aja pemandangan malam disini.




DAY 5 (Pantai Lariti di Sape)
Khusus hari ini, tadinya banyak tempat di Sape yang mau dikunjungi. Tapi, dari pagi aja udah ada perang dunia ke 3. Emaknya temen gue gak kasih izin pada mulanya, gue udah mulai kesel karena banyakkan gak bolehnya, dan lagi temen gue merasa sangat terbebani sampe akhirnya banjir (you know what i mean). Setelah acara nangis-nangisan baru di izinin, yang nangis bukan gue ya. Inget, bukan gue. Berangkat jam 10 siang, sedangkan menuju kesananya aja 2 jam. Gue lagi-lagi bete (bete mulu dah pokoknya). Tapi bete nya ilang pas sampe di tempat tujuan. Asliiiiiiiiiiiiiiiii! Subhanallah. Bagus banget pantainya. Biru banget. Dan pantainya bisa kebelah buat nyebrang ke pulau lain. Klik disini untuk tau pantainya lebih jelas.





DAY 6 (Keliling desa Bima)
Actually, gue lupa kemana aja di hari ke 6. Yang gue inget, pagi-pagi gue ikut ke sawah dan buat video clip receh yang gue upload di instagram. Sebenernya niatnya mau gue edit, berhubung ke format, jadi kandas semuanya. Ketika pagi menuju siang gue beli tiket pulang ke Lombok dengan maskapai bus yang sama yaitu surya kencana, tapi harganya lebih mahal. Jadi 250rb perorang. Ya mau gimana lagi, yang penting bisa balik. Gue kangen signal 4G anyway hahahaha.

Syuting video clip HAHAHA :)


Desa Ngali
Gue naik bentor (becak motor) ke pasar buat belanja perlengkapan dan ngeliat delman dimana-mana. Tadinya mau naik delman, tapi jauh banget dari pasar ke rumah. Kasian kudanya nanti. Jadi di cancel deh delmannya. Lagi-lagi salome, jadi temen makan gue selama gue di Bima.


Delman everywhere, taikuda pun everywhere
DAY 7 & 8 (Packing dan balik ke Lombok)
Gue naik bus malam hari, kisaran jam 7 jadi perkiraan sampe jam 7 pagi di Lombok. Dan, kita gak bisa berekspetasi banyak. Ternyata selama di kapal yang seharusnya cuma sejam sampai 2 jam, malah menghabiskan 5 jam. It’s hella not nice. Jam 9 pagi baru sampai di Pelabuhan Khayangan. Dikarenakan ada pelabuhan yang ditutup pada saat itu. Memang rada sial sih. Cuma mau gimana lagi. But overall, gue menikmati waktu diatas kapal dikarenakan pagi hari jadi pemandangannya dapet, walaupun ga dapet buat liat sunrise.

 





Setelah sampai, gue stay di Lombok Barat. Mataram kesananya lagi. Sampai di tempat singgah itu jam 2 siang kalo gue gak salah. Tadinya mau ke senggigi. Cuma berhubung sangat capek dan butuh istirahat, akhirnya gue memutuskan untuk besok berangkatnya. 3 hari terkakhirnya bisa kalian baca disini. Karena bakalan gue bikin untuk itinerary suggestion selama di Lombok. Terimakasih sudah membaca, apabila ada yang mau ditanyakan silahkan comment dibawah!

You May Also Like

0 comments