Grocer’s Inn Kuala Lumpur

by - May 02, 2017

Ini hostel yang paling menyeramkan awalnya buat gue. Kenapa? Saat gue di Sleepy Kiwi Hostel Singapore, gue lagi ngobrol-ngobrol sama orang asli Indonesia dan kita lagi ngomongin mau tidur di Changi. Dan orang Malaysia ini ikutan, alhasil malah jadi curhat kalo kita mau ke Malaysia besok pagi. Dia sempet nanya ke gue mau tidur dimana pas di Malaysia nanti? Gue jawab dengan santai “Di Grocer’s Inn, di Chinatown.” Tiba-tiba ekspresi wajahnya langsung beda. Gue tanya dong kenapa. Eh kata doi kalau di Chinatown itu banyak copet karena temennya dia pernah berpengalaman. Dia menyarankan gue untuk stay di Bukit Bintang. Tapi, gue udah booking! Gimana dong? Gue dengan sigap langsung googling tentang lokasi dan segala macamnya. Dan ya bener, dari pengalaman blogger ada aja yang kena copet. Tapi gak terlalu parah. Yang buat gua panik itu adalah, gua perempuan dan sendirian! Nanti kalo gua dicopet, gua gak bisa pulang? Gak punya duit, trus gua ketemu jodoh disana? Ah, rasanya terlalu berlebihan.




Dan sampai akhirnya gue memutuskan untuk mau stay dengan temen gue dari CS yang gue bahas di bacaan sebelumnya. Tapi, setelah gue sampai di Malaysia dan gue survei keadaan. Akhirnya gue memutuskan untuk stay di hostel aja. Karena gue udah terlanjur buat itinerary dan memperkirakan waktu. Gue takutnya kalau tinggal di tempat temen gue ini malah jamnya gak beraturan. Dengan nekad akhirnya gue memutuskan untuk stay disini! Alamatnya di 78, Jalan Sultan, City Centre, 50000 Kuala Lumpur, Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Malaysia. Lokasinya lumayan jauh dari Pasar Seni station. Berhubung gue udah terbiasa jalan kaki jadi gue merasanya dekat. Hostelnya cukup strategis dan harga nya pun murah! Gue dapet Rp40.000 untuk booking 8 Bed Dormitory Room. Tapi waktu gue check in gue dikasih 4 Bed Female Dorm. Yang menyebalkannya, gue dapet di lantai 3, capek bossku. Kamarnya full. Gue tidur di atas, dan gue ketemu cewek dari German, dia adalah seorang guru yang bekerja untuk mengumpulkan uang demi travel! Keren asli. Dia tertarik banget sama islam, bahkan saat gue sholat dia sempet bertanya gitu haha.


Grocer's Inn ini juga mempunyai cafe. Tapi gue gak sempet nyobain apalagi beli. Gue disini cuma asli numpang tidur! Berhubung temen gue bilang ke gue untuk gak pulang terlalu malam (khawatir di Chinatown kena copet, dll) gue jam 8 langsung balik ke hostel untuk mandi. Menurut gue, kamarnya itu sempit, panas karena cuma ada kipas angin dan lagi colokannya itu ada didepan pintu. Gak didekat kasur saat gue di Singapore dan Melaka untuk ngecharge gak ribet, dan gue saat ngecharge harus banget jagain hp. Sumpah, sebenernya kurang nyaman.



Lorongnya sempit, ada sih tempat untuk ngobrol saat naik tangga. Cuma rasanya kurang nyaman aja buat gue yang sendirian apalagi ini bener-bener sendiri. Gue memutuskan setelah mandi langsung tidur! Karena gue bingung mau ngapain. Dan capek juga. Untuk makan untungnya masih ada sisa subway dan masih ada sisa minum. Ah gila, gue merasa banget hidup sendiri gak ada temen disini. Dan temen ngobrol gue cuma cewek dari German itu. Karena 2 temen yang lainnya sombong gitu, entah apa alasannya. Tidur pun kurang nyenyak, dikarenakan gerah. Ini gerahnya melebihin gerah di Jakarta. Ya, maklum sih gue cuma bayar Rp40.000.


Gue bangun jam 5. Gue pikir masih sepi, gue masih memutuskan buat tidur-tiduran aja. Sampai akhirnya gue bosen juga dan langsung beranjak dari tempat tidur gue. Pas gue keluar, ternyata udah rame! Gue sih emang mau check out awal, karena gua takut untuk jalan sendirian dilokasi rawan gini. Masalahnya gue bawa 3 tas. Kaya anak diusir sama emaknya. Gue memutuskan mandi dan langsung bergegas check out! Saran gue, kalau lu cuma mau numpang tidur aja. Ini tempat oke, harganya murah, staffnya juga ramah kok. Cuma untuk kamarnya aja gue merasa gak nyaman karena panas dan gerah. Gue kasih rate 6/10 untuk hostel ini. See you di review selanjutnya.

You May Also Like

1 comments

  1. assalamualaikum.. mau tanyaa.. jadi totalnya berapa hari singapora-malaysia? dan dr malaka ke KL naik apa?

    ReplyDelete