Backpacking Singapore-Melaka-KL Story ( DAY 1 = Singapore Flyer, Helix Bridge, Marina Bay Sands, Merlion Park, Little India )

by - February 24, 2017

13 Februari 2017, hari ini menjadi salah satu hari yang udah gue tunggu-tunggu sejak bulan Oktober lalu. Gue udah gak sabar banget untuk ‘ngegembel’ di negeri orang! Hahahaha. Gue bangun lebih pagi dari biasanya dengan segala perlengkapan yang udah gue siapin dari jauh-jauh hari. Berhubung pesawat gue take off jam 12.35, gue bisa sedikit bersantai dan gak terlalu terburu-buru, gue berangkat dari rumah dan bergegas ke terminal Depok untuk naik damri, lumayan lah seharga Rp60.000 udah sampe depan terminal 2D. Gue ketemuan sama salah satu temen gue yang bakalan nemenin gue ngegembel yaitu Alin si tukang ngaret, gue pake acara nungguin dia dulu di terminal pokoknya :) damri gue jalan jam 08.00 dan tiba di terminal 2D kurang lebih pukul 10.00. Ini anak pake acara laper pula, emang nyusahin banget yaAllah untung gue sabar orangnya. Akhirnya kita memutuskan untuk makan dulu sebelum berangkat dan setelah gue pikir-pikir mending makan disini karna lebih murah WKWK. Selesai makan kurang lebih satu jam, kita bergegas untuk check in dan segala macamnya. Gue berharap, semoga gak delay karena tiket gue harganya mahal banget #mahal# daaaaaaaaaaan, alhamdulillahnya gak delay bahkan tiba lebih cepat dari yang dibayangkan!!! Rezeki anak sholehah.




15.00 GMT+8. Gue landing dengan selamat di Changi Airport, dan lebih cepat setengah jam dari waktu yang diperkirakan. Hal yang gue lakuin adalah nyari minum!!! Haus coy, 2 jam puasa hahaha. Di Singapore ini dari artikel-artikel yang gue baca emang menyediakan tempat untuk minum gratis, biasanya ada di dekat kamar mandi dan tempat wisata lainnya. Jadi, jangan lupa bawa botol minum! Berhubung gue norak, gue nih gak tau mau kemana guys. Gue jalan aja ngikutin orang-orang, tapi kok gue gak nemu-nemu pintu keluar. Ternyata hal yang pertama kali kita lakuin setelah landing itu cek imigrasi *emang orang kampung dah* gue pikir kita ke naik sky train dulu ke terminal 2 baru imigrasi dan ternyata gue salah, okesip. Gue nyasar di bandara ini sekitar sejam lebih, karna temen gue bilang untuk cari yang jual STP (Singapore Tourist Pass) di dalam, ternyata pas selesai gue keliling dan nanya orang beli STP itu setelah kita ke terminal 2 dan mau naik MRT, disitu ada ticket office *CAPE DEH* wkwkwk. Pundak gue udah cukup sakit, tas gue lumayan berat seberat hidup ini :’) jadi, setelah imigrasi kita ikutin panah asmara yang bertuliskan skytrain to T2. Tenang aja guys, naik skytrain ini gratis! Setelah kita udah di T2, kita naik MRT untuk ke perkotaannya tinggal ikutin panah yang bertuliskan “Train To City”. Gue beli STP $26 untuk 2 hari, dan bakalan kembali $10 setelah kita mengembalikan kartunya. STP ini berfungsi untuk naik kereta dan bus-bus tertentu secara gratis dan unlimited. Tapi kalo kalian jarang menggunakan bis atau kereta lebih baik membeli EzLink, karena bisa di isi ulang dan dipakai lagi saat kalian balik lagi. Gue sih pribadi agak menyesal beli STP, tau gitu gue beli EzLink aja, karena gue gak menggunakan bus sama sekali dan lebih sering jalan kaki.

Changi Airport
STP (Singapore Tourist Pass)
Gue naik MRT menuju ke Bugis Station dikarenakan hostel gue berada di lokasi tersebut. Dan ini pertama kalinya gue naik MRT, gue baru tau ternyata MRT itu gak ada supirnya, jadi sedikit norak. Sampai di hostel, gue check in dan ketemu temen gue yaitu, Gendis sekaligus menunggu teman gue yang lain yaitu Seri yang pernah bertemu juga sebelumnya di Indonesia. Gue kenal mereka dari couchsurfing. Seri ini asli dari Singapore, rumah dia sebenarnya di perbatasan Malaysia dan Singapore (Johor Bahru). But she willing to accompany us strolling around! She even making me video how to get to Sleepy Kiwi from Bugis Station. Saat kita ketemu dia bawain gue minum guys, how sweet she is. Big thanks and much love, Seri.

Narsis dikit di MRT
Dimulai dari hostel, berhubung udah masuk ashar gue ke masjid terdekat yaitu Sultan Mosque. Beruntung banget gak sampe 10 menit sudah sampe di Sultan Mosque. Usai sholat gue, Seri dan Alin balik ke hostel dan ketemu lagi sama Gendis. Kita berempat, para musafir berjalan kaki menuju Singapore Flyer untuk berfoto-foto. Cuma foto ya, karna naik itu MAHAL hahaha. Kita cuma sekali lewat aja sih, karna tujuan utamanya yaitu Helix Bridge, Marina Bay Sands, and Merlion! Gue gak sengaja liat jam ternyata sudah hampir jam 7 malam dan disana belum gelap, norak ya :( gue kagum dengan kebersihan, kerapihan dan kesadaran orang-orang untuk patuh dengan peraturan terutama lalu lintas. Gue berharap Indonesia kelak bisa berubah meskipun butuh waktu. Setelah berjalan kurang lebih 1 jam, kita sampai di lokasi. WOOOOW, rame ternyata. Hahahahaha. Kita berfoto-foto dan menunggu sampai gelap, karna pasti lebih bagus heheheeeee.....





Setelah puas, bermodalkan informasi yang Seri berikan (dia langsung pergi karna dia ada kerjaan) kita berjalan menuju Merlion Park yang lokasinya gak jauh. Cukup berjalan kaki. Sembari melihat sekitar dengan kagum, jadi begini ya luar negeri. Hm..... bermacam-macam bahasa dari Mandarin, Indian, English, Singlish, Bahasa, Melayu, sampe bahasa alien ada aja yang gue denger. Kurang lebih 20 menit, ternyata kita udah sampai di Merlion Park. Tapi kok gue gak liat dimana itu patung singa yang nyemburin aer, ternyata........... LAGI MANDI, eh LAGI PERBAIKAN. Hatiku hancur seketika, mau pulang rasanya.
Lagi mandi, iya, iya aja.
Gendis one of my friend from CS.
Tiba-tiba ada panggilan alam, perut minta di isi. Kelilinglah kita di sekitar Merlion Park, liat-liat harga eh mahal-mahal. Akhirnya bingung mau makan apa, temen gue si Gendis dia berhubung pake data roaming, searching makanan disekitar sini. Dan ternyata ada makanan buatan orang Indonesia di daerah Little India, yaitu Uncle Wahyu. Oke, setelah fix kita lagi-lagi jalan kaki mencari stasiun terdekat. Keliling sana keliling sini, ya pokoknya capek tapi di nikmatin aja. Naik MRT turun di little india station, langsung disambut dengan lagu-lagu india, rasanya pengen joget aja. Namanya juga little india, banyak orang India dan segala yang berbau dengan India. Sekali lagi cuma bermodalkan map dan alamat untuk nyari tempat makan ini, udah cukup capek dan laper pengen makan dimana aja rasanya.... tapi kurang nyaman aja suasanya dan agak takut sebenernya, karena belum terbiasa jadi gimana ya. Dan setelah 45 menit berjalan kaki, akhirnya!!!! Ketemu guys. Tapi, yang sisa tinggal nasi soto dan nasi goreng. Akhirnya kita bertiga makan nasi soto di Singapore, jauh kan makan sotonya?




Kelar makan, kenyang setelah ngobrol Seri bilang dia bakal nyusul ke sini. Sumpah gak enak padahal nyusahin dia banget, but she said she’s okay. Damn, I love Seri :’D setelah kita ketemuan, kita jalan untuk makan bingsu. Dia yang ngebeliin! Emang gak tau diri ya..... dessert place ini 24 hours. Kita ngobrol sambil makan bingsu sampe jam 12 malam. Kita jalan balik ke hostel, dan Seri nunggu uber disitu. Sadly, kita pisah disini karena dia sibuk besok dan gak bisa nemenin kita lagi. But a day is enough, she helped too much!! I’m so grateful.

Alin, Seri, Gendis, Orang Unyu. Hehe.
Kita sampai di hotel kurang lebih jam setengah satu, kita beres-beres ganti baju dan lain-lain dan persiapan tidur untuk pergi ke Sentosa Island besok. Planning, jam 08.00 kita udah rapih dan jalan. Setengah dua kita tidur dan bermimpi dengan indah (?)

You May Also Like

0 comments